Monday, October 9, 2017

Takut!

Nanti bila gambar dah diedit, saya akan upload kat sini.

--
Perkara ini sentiasa saya ingatkan pada diri sendiri. Dan tadi [baca: semalam], saya rasa perlunya langkah untuk pengurangan mengikuti berita-berita yang menakutkan.

Ok. Mudah cerita. Saya agak penakut untuk melihat sebarang gambar kemalangan, peperangan yang mana ada orang tercedera, dan gambar-gambar ngeri bagi diri sayalah. Namun demikian, saya mulai berani sedikit [maju setapak] melihat gambar yang memaparkan budak-budak atau orang yang tercedera dalam peperangan. Namun masih tak boleh melihat gambar yang ekstrem. Takut!

Dan jika kalian masih ingat, beberapa tahun lepas berlakunya serangan kepada Palestine ketika di bulan Ramadan. Sejak itu, saya mula mengikuti pages seperti Syria, Aman Palestine, dan beberapa lagi. Semuanya kerana ingin mengikuti berita terkini mengenai sesuatu peristiwa. Rentetan dari duk mengikuti pages sebeginilah akhirnya keberanian muncul sedikit dan menciput. Jadilah dari tak ada.

Setiap kali berita mengenai angka-angka korban, atau apa jua peristiwa yang terjadi di luar sana [negara bergolak], akan dipaparkan juga wajah-wajah mereka yang gugur tidak bernafas lagi. Ada gambar yang penuh berdebu pada wajah. Ini ok lagi kerana keadaan wajah tak parah. Hanya pucat mayat. Namun dalam masa sama, saya akan menapis mana-mana gambar yang boleh dilihat tanpa takut.

Hinggalah semalam, ada beberapa gambar mengenai mereka yang terkorban. Budak-budak lagi. Saya melihat sepintas. Sedih tapi sedih itu macam 'ok'. Faham tak? Rupanya begini kot perasaan jika selalu sangat melihat gambar orang tercedera. Ia sebenarnya memberi kesan pada respons diri kita. Sedih namun umpama di angin lalu. Seolah-olah macam tengok benda biasa. Yelah, sebab page tu memang akan laporkan berita semasa berkenaan negara tu.

Dan saya rasa ini sesuatu tanda yang tidak molek sebenarnya. Pertama yang perlu saya lakukan ialah scroll pantas apabila ada gambar budak-budak tercedera. Dan ada yang saya hide terus daripada berkeliaran pada newsfeed. 

Nasib baik juga, saya masih berada dalam golongan penakut nak melihat video-video budak-budak kena dera. Tapi. Tapi! Dah boleh lihat sikit video macam dashcam tu. Walaupun sebenarnya seriau juga walhal saya dah tapis ngeri atau seram berada di tahap mana. 

Kerana itulah, saya pernah marah pada anak buah yang berumur 3 tahun iaitu si Mera. Yelah, dia melihat dengan slumber budak terkena mercun. Memanglah hanya jeritan kesakitan dan nampak tak nampak je tangan yang tercedera tu. Saya marah kerana dia tak nampak takut, saya pula yang seram nak tengok.

Keyakinan saya makin bertambah bahawa, kita apa yang kita makan. Apa yang kita tonton. Apa yang kita fikir. Dalam hidup serba moden ini. Bermacam video, gambar yang dikongsi oleh mereka-mereka di luar sana. Beraneka rupa dan ragam. Disinilah tanggungjawab kita untuk menapis. Bukan untuk orang lain, namun untuk diri kita sendiri. Biarlah jiwa, pandangan, seterusnya otak kita menyimpan memori yang baik-baik sahaja. Jauhkan minda kita daripada tercedera emosinya. 

Untuk semua page yang saya follow tu, saya tetap mengikuti mereka namun tanpa melihat gambar. Cukup sekadar membaca caption. Tak susah untuk dilakukan kerana sebelum ni dah pernah tengok disebalik jari jemari. Haha! Kan dah cakap penakut. Macam nilah gayanya.

Apapun, kitalah yang perlu didik diri kita. Slowly but surely. InsyaAllah.



Saturday, October 7, 2017

Bisik Pada Langit

Promo mengenai cerita Bisik Pada Langit saya ikuti secara rapat melalui instagram Ummi Nazeera. Bila tengok review yang diberikan penonton, lagilah terasa ingin melihat sendiri bagaimana jalan ceritanya.

Apa yang menguatkan saya untuk melihat cerita ini?

i. Ingatkan cerita ini mengenai anak perempuan dan ayahnya sahaja. Sahaja ya. Sebab melihat pada bunting yang hanya memaparkan wajah Ummi Nazeera dan Jalil Hamid sahaja. Tidak mustahil saya berfikiran sebegitu bukan? Hehe. 

ii. Semua cakap cerita ini sedih. Sampai tahap banjir pawagam. Uishh! Biar benar. Begitu sedihkah? 

Akhirnya pada malam Sabtu lepas, ke pawagam. Terasa jakun sekali. Nasib datang dengan sepupu. Dialah yang bagi info sebab dia dah pernah masuk pawagam kat sini sekali. Ya, sekali. Oklah tu buat panduan. Kih kih. Seingat saya, kali akhir ke pawagam adalah pada tahun 2007 atau 2008 kot. Itu pun kami pergi ketika berada di Kuantan. Ketika itu Kuala Terengganu masih belum punyai sebarang pawagam.

Bukan pawagam yang saya nak tulis atau banggakan atau isukan.

Kami beratur, namun tiket hanya ada bagi tayangan midnight. OO. Memang TAKLAH nak ambil tiket sebegitu lewat. Rasa tak berbaloi langsung nak bersengkang mata semata-mata untuk melihat cerita ini di pawagam dengan lewat sebegitu rupa. Mungkin kalau bagi mereka yang tinggal di bandar [tak semua ya], midnight itu biasa dan tidak pelik. Tapi bagi saya, pelik, tidak biasa dan baik layan tidur. HAHA!




Kami ambil keputusan untuk terus beli tiket pada malam itu untuk hari esok. Kami ambil pilih tiket jam 4.20 petang. Sekurangnya dah lepas Asar. Nak ambil jam 2 lebih petang, tapi sepupu masih ada anak jagaan. Anak jagaan dia balik jam 3.00 petang. Jadi nak adil dan tak kelam kabut nak berkejar ke sana.

Esoknya, saya menunggu sepupu. Tunggu punya tunggu, tak datang-datang. Aish. Dalam 4 lebih baru dia datang. Kereta dipecut lebih laju, adalah dalam 90-100 km/j. Lajulah tu kan. HAHA! Kebetulan jalan ok, tak berapa nak sibuk sangat sementelah semua peserta/pengunjung program Fastaqim dah berkumpul di arah utara sana. Kami ke arah selatan. Ibarat kata untuk memudahkan bacaan kalian. Sebenarnya hajat di hati nak pergi juga jenguk Fastaqim, namun keadaan tidak mengizinkan. Ketidakpandaian saya mengatur jadual masa menjadi penyebabnya. Dah, tak payah nak menyesal sangat ya!

Kita sambung lagi.

Sampai ke pawagam dah jam 4.40 petang lebih kurang. Cerita dah bermula dan kami dapati plot cerita Hajar kemalangan.

#bisikpadalangit.

Sinopsis jujur; 

1. Saya sebenarnya tertunggu-tunggu part mana yang akan menyebabkan pawagam akan banjir dengan air mata?

2. Rasa syahdu apabila melihat Hajar dan ayahnya membonceng basikal. Saya teringat ketika bersekolah rendah dahulu, begitulah keadaan diri ini. Ayah dengan basikal tuanya akan datang ke sekolah mengambil saya. Syahdu tapi tak nangis.

3. Scene apabila si Iqram kena tampar. Kami gelak masa ni kerana dia asyik kena tampar je. Nasib tak terkehel 'keng' dia tu. Saya cakap kat sepupu 'nasib dok cabut keng'. Kami gelak dalam keadaan perlahan takut kena marah. Sebetulnya, andai silap haribulan selalu kena tampar, boleh jadi macam xxxx. Ini serius dan cerita benar. Rahang boleh lari dari kedudukan asal. Contoh memang ada, cuma nak sebut tu, takut kena marah. HAHA! Kami selalu sebut 'keng', tak pasti apa istilah sebetulnya dalam bahasa medical.

Dalam gelak-gelak, sebenarnya saya kesian dengan watak Iqram. Paling terkejut apabila dia balik dari sekolah dengan rasa gembira yang melimpah ruah nak khabarkan berita gembira pada ayah dia. Eh, boleh ayah dia nak tak nak je. Dahlah tu, siap bandingkan dengan si Hajar kakaknya. Terasa juga nak marah pada Jalil Hamid masa tu. Mana boleh buat macam tu. Pilih kasih namanya, tak menjaga sensitiviti anak secara tidak sedar.

Hasilnya, si Iqram menjadi seorang yang pemberontak. Dia banyak makan hati, makan dalam dengan perbuatan ayahnya. Bukanlah bermaksud Iqram ni anak yang tak baik. Cuma kerana sikap ayahnya sebegitulah dia bertukar agak keras hati dan melawan.

3. Manakala watak si Dee ada juga yang mencuit hati kami. Part kelakar apabila si Dee atau nama sebenarnya Zaidi [dah separuh cerita baru dapat tau] terjatuh ketika nak sambut ayahnya. Kami rasa kelakar sebab kesungguhan ada disitu. Kan ayah dia nak juga pergi ke luar negara padahal passport semua tu tak ada. Dia redah hujan masa kat halaman rumah. Habis terjatuh Dee dan ayah, semata-mata nak halang ayah dia mengikut perasaan. Kesudahannya, ayah dia demam.

Kami tercuit hati apabila melihat mata si Dee merah sebelah kiri. Mula tu ingatkan menangis. Lalu saya cakap kat sepupu 'sakit mata kot tu'. Kami gelak sebab rasa macam komitmen dia memang tinggi untuk berlakon walaupun mata merah macam tu. Tak tahu nak explain kenapa kami gelak, mungkin sebab #mudahterhibur kot. Bukanlah kelakar mana, tapi kalau slang Terengganu memang bagi kami lawak ar. 

Selepas itu, ada banyak adengan lain. Berselang seli dan akhirnya adengan Dee bawa kereta dengan mata merah lagi. Rasanya mereka shooting hari yang sama ni. Cuma bahagian cerita aje berbeza. Dan mata si Dee mungkin tercucuk benda tajam kot. Aduhai, mata juga yang jadi ulasan. HAHA! Ampun.




Bagi saya, ada juga bahagian yang saya rasa lambat. Walaupun dalam hati terdetik juga, 'bestnya pergi ke Australia, untung pelakon-pelakon ni'. Haa, tak boleh tulis review kalau macam ni gaya pemikiran. Ampun ya! LOL.

4. Mula-mula tu, asyik kawan Hajar aje yang call dari oversea sana. Seolah-olah yang berada kat kampung ni, tak ada inisiatif nak call. Eh, akhirnya pada babak-babak akhir cerita, nasib si ayah minta Dee call. Baru rasa puas hati kami. Haa, macam tulah. Barulah penonton tak terasa seperti nak menjadi pengarah yang tak bertauliah.

5. Tak ada pihak kedutaan atau wakil pelajar yang telefon memaklumkan mengenai kejadian kemalangan melainkan kawan Hajar. Seolah-olah kawan Hajar ini seorang diri di sana. Mungkin sebab nak fokus kepada Hajar dan kawannya sahaja dalam babak ini. Namun biasalah kami penonton, banyak betul permintaan. Tak perlu diikuti pun permintaan kami. Biasalah mengada-ngada. Masa jenazah sampai ke tanahair, macam tu ajelah. Sedih juga. 

Eh bila masa nak menangis nih?

Selepas jenazah nak turun dari rumah kot, masa tu agak sebak. Sedih. Bagi saya, anda akan mengalir air mata mengikut perasaan anda sendiri. Mana-mana scene yang dekat dengan diri anda, atau pabila hati anda tercuit. Pasti air mata bergenang di tubir mata. 

Paling terkesan apabila tayangan video si Hajar dimainkan. Itu paling sedih. Menangis juga part ni, inilah yang saya rasa sedih sebab melihat video mereka yang dah tak ada. Memang sedih bukan? Selepas tu, macam biasa. Kita terbuai dengan sinematografi yang cantik. Geram pula tengok sebab lawa! 

Keseluruhan cerita, bagi saya bagus. Si Dee banyak berkorban dari segi perasaan semata-mata untuk Hajar dan juga menjaga hati ayahnya. Baik betul si Dee ni. Dalam baik-baik dia, sempat juga brek mengejut ketika bawa kereta. Tak tahan sangat dengan si ayah. Bermaksud Dee masih mempunyai hati dan perasaan dan tahu juga ekspresikan rasa marah/geramnya tu.

Adengan sepanjang cerita ini tidaklah 100% menuntut airmata diperah. Jangan kerana orang sebelah menangis, kita nak menangis juga. Tak boleh. Prinsip kena jelas. Namun terpulang pada individu. Kerana bagi saya, melihat review yang diberikan penonton, saya ingatkan masuk aje pawagam dah menangis dah. Nampak macam menipu benar statement ni kan? Tapi serius cakap. Sebab saya di dalam golongan hati tisu, ratu air mata. Namun apabila saya tidaklah menangis beria-ia, saya yakin dan pasti. Masih dapat membezakan antara realiti/rasional dan tidak 'terikut-ikut dengan review'.

Err. Sepupu saya menangis kat sebelah, tak tahu apa yang dia sedih. Macam saya tulis tadi. Kita akan menangis mengikut perasaan kita sendiri. Mana-mana babak yang kita rasa dekat dengan diri kita. Haa, mesti cepat touching kan? Kami tak bawa tisu pun sebab dah lambat kelam kabut. 

Apapun, nilai kekeluargaan yang dimainkan memang menjadi, kasih sayang ayah pada anak-anak memang tidak bertepi. Namun adakala mereka tidak sempurna, kadang-kadang terlebih tunjukkan kasih pada sesetengah anak. Jadinya adalah anak-anak yang terasa. Padahal mungkin mereka tidak bermaksud. Biasalah, kalau ada anak-anak perempuan, lagilah si ayah nak menjaganya betul-betul. Cuma yelah kan, jika anak-anak tak faham, mereka ingat mak ayah mereka pilih kasih.

Apapun, hargailah mereka.

Review ni tak berapa nak boleh pakai sangat, sebab mungkin terlalu jujur. Korang semua kena tengok sendiri, baru best.

Keyboard off. 




Monday, September 11, 2017

Dia Semanis Honey

Nak dijadikan cerita. Pada awal tahun ini. Ehem. Maafkanlah, ceritaku tertinggal jauh di belakang. Duduk bersembang dengan adik ipar, kebetulan ketika itu cuti sekolah bulan Disember. Sembang punya sembang, tercetuslah perancangan untuk menonton Teater Muzikal Dia Semanis Honey. Niat sebetulnya nak melihat dan merasi sendiri bagaimana rasanya masuk ke Istana Budaya.

Yelah, sebelum ini hanya mendengar di angin lalu sahaja. Nak merasai jauh sekali. Kami plan bertiga, book tarikh untuk penerbangan dari KT-KL-KT. Manakala adik ipar datang dari Perlis sana dengan bas. HAHA! Sangat gigih.




Pemandangan yang digaluti dengan awan ini tidak pernah menghampakan. Sebenarnya dah rindu nak naik kapal terbang lagi. Walaupun pada hakikatnya telah menjadi penakut sejak banyak tragedi kapal terbang. Faham-faham sahajalah ya.



Orang dulu, naik gunung turun gunung. Kita pula, dari awan turun ke jalan raya dengan bas. Drastik sangat kan. Nak naik teksi, memang tak berapa nak berani. Adalah lebih elok dan rasa selamat naik bas bayar tambang. Tidur. Eh!

Sampai ke KL Sentral. Atau NU Sentral eh? Hentam ajelah. Adik dah menunggu. Kami terus ke Sogo. Nak habiskan masa tu bukan mudah. Kami pula tak ada plan nak pergi mana-mana waima zoo negara atau tempat-tempat yang berfaedah. Langsung tiada plan.





Sampai di Sogo, kebetulan ada persembahan Caliph Buskers. Ralit juga. Kami layan sekejap je disebabkan mereka dah nak rehat. Orang kat sini memang penuh, tak kena bayar kan.




Bukit Bendera. Seingat saya, di sini ada kereta kabel. Dululah. Sekarang dah jadi sejarah. Entah kenapa, saya terasa nak sangat melalui zaman adanya kereta kabel. Akan tetapi, dulu mana nak datang KL. 



Sempat ke. Errr ke. Ke.. HAHA! Weh, apakah nama kamu ya? Langsung tiada dalam ingatan apakah nama tempat ini. Maklumlah, kali pertama datang. Memang tak boleh nak bagitau. Maafkan saya ya. 




Kami melihat dari jauh. Ketika ini rupanya, ada jelajah untuk promosi Anugerah Juara Lagu. Memang langsung tak tahu kerana dah lama tak ikuti AJL. Ramai betul. Dulu masa study, pernah juga curi-curi pergi ke Plaza Alam Sentral tengok Muzik-muzik. HEHE. 

Cuma yang buat saya terfikir. Dengan kehadiran ratusan orang ramai. Begitu kuat pengaruh mereka yang berada di persada kepopularan. Dan alangkah baiknya jika mereka menggunakan peluang ini untuk menyebarkan perkara-perkara yang baik. Mengajak peminat melakukan kebaikan. Beruntungnya mereka kerana mereka punyai peluang yang tersangat luas. Bayangkan, betapa banyaknya pahala yang mereka dapat. Kerana lumrah biasa. Anak murid sudah tentu akan mengikut kata-kata gurunya berbanding mak ayah sendiri. 




Selepas Maghrib, kami turun dari rumah. Pusing punya pusing. Akhirnya ada juga tempat kosong yang membolehkan kami menempatkan kereta kami di situ.

Masa tu sempat berhenti makan, dalam masa yang sama hati kami bimbang. Eh, cepatlah. Takut teater tu dah bermula. HAHA. Punyalah bersemangat.




Beginilah keadaan dan suasana di dalam Istana Budaya. Cantik dan nampak megah. Kita tidak dibenarkan untuk mengambil gambar. Dan sesiapa yang curi-curi nak ambil gambar, mereka akan suluh tepat kepada kita. Malu. Jadi, jangan buat macam tu. Kalau tak berapa nak segan, boleh cuba buat. HEHE.

Masa ni, belum start lagi cerita. Jadinya masing-masing sempat update apa yang patut. Kami tak update apa-apa pun. Duduk terkedu di tempat duduk. Ya Allah, bagusnya kami. Hahaha. Padahal kami sebenarnya dah tak sabar nak menonton.



Secara keseluruhan. Teater ni amat best! Menarik dan memang sedap betul suara Siti Nordiana. Latar belakang bagi teater sangat wow! Cara pertukaran latar bagi penceritaan menarik minat saya. Begitu hebatnya mereka yang menciptakan semua prop tersebut. Saya fikir, ini baru pentas dunia. Dalam satu ceramah yang pernah saya dengar ketika di dalam radio.

Dunia ini juga akan bertukar wajah apabila datangnya kiamat kelak. Gunung menjadi debu, langit akan digulung, bumi akan diratakan. Dan segala apa yang kita lakukan ketika di dunia akan dipertontonkan. Seperti kita melihat teater di depan ini [walhal sebetulnya, kita langsung tidak boleh membayangkan bagaimana keadaan sebenar ketika itu. Ini hanya bayangan saya sebagai orang biasa].

Begitulah. Kerana itu, sebelum datang ke sini. Niat saya ingin melihat bagaimana Istana Budaya. Bukan untuk terlalu bersuka-suka melihat teater.




Balik dari tonton teater, kami singgah makan char kue tiow. Nama tempat ni saya tahu, namun tak nak bagitau. Hamboi. Bukan apa, pernah dulu review burger bakar yang saya rasa sedap. Bila kali kedua pergi, dah tak sedap. Akhirnya kedai tu dah tutup! Itu pengalaman saya buat review sesuatu tempat. Untuk kali ini, kita hanya bagitahu makan char kue tiow sedap, rasanya dah memadai kan?. Tak rugi, sampai licin kami makan.




Keesokkan harinya, pulanglah kami ke kampung halaman masing-masing untuk meneruskan kehidupan. Dalam entry ni, tak cerita sangat mengenai isi cerita teater. Yelah, cerita dia kan kita boleh tonton dalam you tube. Lebih kurang aje cerita dia, kerana itu saya tak cerita banyak sangat. Cukup sekadar nak cerita pengalaman tengok teater dan ke Istana Budaya.

Macam tak sampai maksud sangat kan entry ni. HEHE.

Maafkanlah daku.