Friday, August 4, 2017

Duhai Anak

Assalamualaikum semua. Telah lama benar tidak menjenguk laman kesayangan ni. Ehem! Cakap laman kesayangan. Habis tu, kenapa tak menjenguk?

Ya Allah. Benar. Sayang memang sayang, akan tetapi menjadi-jadi betul malas ni nak buka laptop. Malam ni, kita buka handphone dan teruskan menulis. Dah lama tak bercerita. Rindu bukan kepalang.

Sebelum itu. Saya tidak pasti ke mana tulisan ini akan membawa kita. Harapnya tidak tersasar dan bersimpang siur jalannya. Maklumlah, si penulis terlalu banyak benda nak ditulis. Habis dikautnya.

Berbalik pada tujuan sebelum menyimpang. Perkara ini mengetuk hati saya pada Jumaat minggu lepas. Tak sampai rumah, saya dah berkobar-kobar nak kongsikan penulisan ini. Namun biasalah kan, berkobar-kobar akhirnya menjadi obor-obor. Hanyut ditelan waktu.

Dengar sini semua yang bergelar anak.

Macam mana saya nak susun ayat eh.

Saya tinggal di kampung. Entah berapa kali nak ulang benda sama dalam blog ni. Saya kenal beberapa orang veteran yang selalu ke surau. Muka tu kita dah boleh hafal. Nak dijadikan cerita. Emak saudara mengajak saya ke salah sebuah rumah orang yang hendak tunaikan haji. Mengikut ajelah si anak saudara ni.

Bersembang dan bersembang. Tak lama kemudian kami mengundur diri untuk pulang.. Saya simpulkan pesanan ini untuk kita sama-sama perbaiki diri. Terutamanya sayalah kan, orang yang menulis ni.

1. Setiap kita ada yang tinggal di luar kampung sendiri. Berhijrah ke negeri yang berbeza. Berkhidmat di bandar besar. Mencari rezeki jauh dari kesayangan hati kita. Maka, rajin-rajinlah pulang ke kampung. Rancang dengan baik perjalanan untuk pulang ke kampung, berapa bulan sekali, berapa kos dia. Bila ada cuti panjang?

Ya. Anda boleh menelefon bertanya khabar. Namun percayalah. Ia takkan sama.

Pulanglah walaupun dua bulan sekali, waima tiga bulan sekali. Pulang dan luangkanlah masa yang kita ada ini dengan mak ayah kita. Bukan sekadar pulang anak-anak. Tetapi luangkanlah masa untuk perhatikan kehidupan mak ayah kita di kampung. Kunci seketika kesibukan kita dengan kerja yang entah bila akan selesai tu. Sabarkan diri untuk keluar berjumpa rakan taulan sampai tiada masa untuk mak ayah kita yang depan mata. Yang tinggal di kampung pula, ambillah peluang untuk lebih mendekatkan diri dengan mereka. Adakala yang di dekat juga terleka dek selalu sangat berjumpa lantas mengabaikan sesuatu yang penting. Seperti bertanya khabar atau dah makan ke? Makan apa hari ni?

Konflik diri juga terjadi andainya.

Betul. Kita dah pulang ke kanpung. Namun banyak masa dihabiskan di luar. Dah terbiasa sebegitu. Jangan! Silalah tukar gaya hidup sedikit demi sedikit. Rasa itu tiada. Kosong dan hanya menjadi bayang-bayang. Ada ada, tiada tak mengapa.

2. Ambil peluang untuk berkomunikasi dengan mak ayah kita. Apa yang mereka lakukan ketika mereka di rumah. Bela ayam? Pergi pasar? Lihat dengan mata hati. Perhati betul-betul cara hidup mereka. Benar, kita anaknya. Namun masa adakala merubah seseorang itu. Mungkin ketika kecil kita adalah anak yang tidak boleh berenggang dengan mak ayah. Namun apabila dah besar, kita lebih fokuskan keluarga sendiri manakala mak ayah. Urm. Tak sempat nak fikir tentang mereka.

Luangkan masa kita dengan mereka. Sentuhlah mereka dengan kasih sayang. Pandang wajah mereka. Entah bila kali terakhir kita memandang dengan pandangan yang betul-betul pandangan kepada mak ayah kita. Adakala masa dan jarak boleh menjarakkan dua hati walaupun kita dekat.

3. Jika kita boleh menjawab soalan, apa aktiviti wajib mak ayah aku? Saya rasa kita dah lulus satu ujian. Namun belum lulus untuk keseluruhannya. Seorang ibu menyatakan kegusaran mengenai waktu hajinya. Kenapa? Pada amatan saya, ibu ini hidupnya sentiasa dengan surau. Ibu ini mengharapkan dia berjumpa dengan mereka yang 'satu tujuan' dengannya. Mengerti apa itu satu tujuan? Membawa maksud, setiap waktu ibu ini hendak melakukan yang terbaik yang dia mampu lakukan. Kerana ibu ini telah biasa dengan surau. Jadinya, dia berharap anaknya akan mengerti cita-citanya itu.

Adakah kita sebagai anak tahu bahawa ibu kita sebegini? Mungkin tahu namun tidak menjiwai. Tidak menyelami rasa jiwa ibu. Dek kerana kita telah berjauhan. Kerana itulah, pernah diungkapkan kata-kata 'orang luar lebih tahu'. Kerana kita belum tentu dapat pulang dengan kerap ke kampung. Kita juga belum tentu tahu siapa kawan mak ayah kita di sebelahnya. Saf mana yang mereka gemari? Kawan-kawan mana yang biasa berada bersebelahan mereka kiri dan kanan?

Betapa banyak tanggungjawab kita sebagai anak yang belum kita lunaskan.

4. Saya sendiri terfikir. Seorang enak atau ayah, mengerti si anak. Tambah-tambah lagi emak. Anak ini suka apa, anak itu suka apa, anak yang ini pula gemarkan menu apa. Namun adakah kita tahu apa menu kegemaran mak ayah kita?

[Sedih].

Mana masakan kegemaran mereka. Berapa banyak kuantiti nasi yang mereka makan. Ikan apa yang mereka gemari, ikan bagaimana? Berapa kerap mereka perlu makan? Terlalu banyak persoalan yang saya sendiri tidak mampu menjawab!

5. Ini kerana pemikiran kita telah beralih kepada keluarga kita sendiri. Anak suka makan ini, isteri suka makan itu, suami pula suka makan menu ni. Fokus kita kepada mak ayah sudah lama lari. Lari dan sudah tidak terpahat di sanubari.

6. Putaran hidup memang sebegitu. Ketika kecil kita mengelilingi mak ayah. Mewarnai hidup mereka. Ketika kita telah besar, dewasa dan punyai keluarga sendiri. Kita akan berada di dunia baru. Manakala mereka? Mereka akan mencorakkan kehidupan mereka sendiri. Jauh dari anak-anak. Sunyi. Adakah mereka akan meluah bercerita kepada kita? Jarang. Jika ada ia sangat jarang-jarang berlaku. Percayalah. Mereka tidak akan bercerita melainkan kita sebagai anak-anak yang mengusulkan. Jika tidak, mereka biasanya akan menyatakan yang indah-indah sahaja.

Sebetulnya, di mana pun kita dicampakkan untuk mencari rezeki. Itu tidak menjadi masalah. Pokok pangkalnya adalah diri kita. Bagaimana kita corakkan hidup yang kita akan jalani agar seimbang untuk mak ayah sendiri.

Dan saya teringat akan ada ayat Al-Quran yang menyatakan 'akan tiba hari di mana anak pinak tiada gunanya lagi' [lebih kurang begitulah bunyinya. Jika silap, akan diperbetulkan semula].

Saya yakin dengan ayat itu kerana memang betul perjalanan hidup kita adalah sendiri. Lahir ke dunia sendiri dan pulang ke sana juga sendiri. Harta benda, anak pinak tidak akan dibawa sekali.


Semoga ada kebaikan dalam penulisan ini.




Thursday, July 6, 2017

Rindu

. Dengan blog MPS ni.
. Rasa tak sabar nak humban semua cerita kat dalam ni.
. Oh ya! Selamat Hari Raya Aidilfitri. Maaf Zahir dan Batin. Andai tulisan di dalam kotak 4 segi ini tidak menepati citarasa, ah yang lebih penting - jika ada tulisan yang membuahkan rasa menyampah betullah baca cerita dia ni. Hahaha! Can't help! Sebab dah cerita personal, beginilah gayanya.
. Terasa banyak benda nak buat. Dan rasanya saya dah jumpa apa yang saya suka. Kena dengan jiwa. Tapi biasalah, baca boleh tapi jangan percaya sangat. Hehe. Semangat tu selalu sangat luntur di tengah jalan.
. Alhamdulillah. Bapaknda sihat walafiat. Melihat sekeliling seperti makcik, pakcik sedara yang dah ramai sakit tua. Kasihan sangat. Kerana itu, Alhamdulillah. Itulah kesyukuran yang tak terperi saya rasa untuk rezeki masih dapat melihat ayah kita di usia mereka dah semakin mengurang. Mungkin jasa yang diberi tidak banyak, namun masih berharap dapat berbuat sesuatu dengan lebih baik.
.

. Saya perasan. Sekarang dah menjadi trend fesyen-fesyen lama kembali mewarnai dunia fesyen. Tahukah anda?

1. Tudung berbulu-bulu, pernah ada di pasaran. Rugi pulak tak simpan. Cumanya dulu tudung bawal itu disaluti dengan renda.
2. Tudung bawal ada jahitan kecil, ala-ala kait tali air. Kalau orang yang biasa mengait, dia akan tahu. Pun dah pernah ada di pasaran. Nanti dah tentu tudung ni menjadi trending kat market.
3. Baju ropol-ropol dah ada dah. Hahah! Yang paling best, saya dah pernah pakai baju lengan kembang masa darjah 3. Ya Allah. Betapa zaman beredar sangat unik.
4. Baju beropol di bawah, pun dah pakai beberapa tahun yang lalu. Cuma sekarang dah jadi trend. Nak tahu tak, kali pertama pakai baju tu. Semua orang cakap 'urmmmm' - masukkan icon confuse. Haha. Sekarang, haa baru tau fesyen tu cantik. Hehe.

Kesimpulannya. Simpanlah pakaian anda yang lama-lama tu sehelai dua. Atau tunjukkan gambar sebagai bukti. Ehem!

. Eh terpanjang pulak menulis.

Sampai jumpa lagi. Taa!


Tuesday, June 13, 2017

Diri dan Kebaikan

Kaki menjejak ke dalam masjid selepas selesai kursus. Nak Zohor di rumah, memang tak sempat. Kerana itulah, terus selesai di masjid sementelah kursus di adakan di tempat yang sama. Satu bangunan.

Ketika masuk, ternampak ramai pelajar sedang belajar, mengaji, buat hal masing-masing.

Usai solat. Saya ternampak satu bunting mengajak untuk membaca Al-Quran. Maksudnya sekurang-kurangnya sehelai pun jadilah. Lebih kurang macam tulah.

Apabila mata melihat pelajar-pelajar sedang membaca Al-Quran. Ternampak seorang pelajar ni, dah banyak betul muka surat bacaannya. Dan diri sendiri terfikir.

Setiap orang ada kebaikan mereka tersendiri. Di kala kita semua sibuk dengan hal duniawi, ada mereka yang sedang menambah pahala untuk diri mereka. Jikalau dilihat pada pakaian, pakaiannya biasa-biasa sahaja [yang saya tertengok jelah]. Namun jika dilihat pada apa yang mereka lakukan, bukan biasa-biasa.

Apabila kita berbaris di dalam satu barisan jemaah untuk solat. Kita akan sedar bahawa, di bahu setiap orang, dibelakang mereka, di dalam diri mereka mempunyai sesuatu yang bernilai untuk mereka bawa ke sana. Melihat orang yang telah meningkat umurnya, telah melepasi usia emas namun masih gagah ke masjid. Saya terbayang mereka membawa berguni-guni pahala di belakang mereka. Memang agak kartun pemikiran, namun ianya spontan.

Dan betapa setiap orang mempunyai ladang pahala mereka masing-masing. Semoga kita juga begitu dan tidakkan jemu untuk sentiasa menanam dan menanam hingga jayanya.

Salam Ramadan 1438H.