Wednesday, April 3, 2019

2019

Assalamualaikum.

RINDU YANG AMAT-AMAT SANGAT DEKAT MPS NI!

Bila belek. Weh! Takkan 2018 dua entry je kot yang ditulis. Biar benar kamu? Sangat memeranjatkan hati dan perasaan. Cerita Padang pun tak habis tulis. Apa ni? Teruk bebenor.

Sejak tukar tempat kerja, saya tahu, menulis telah menjadi tidak konsisten.

2016 - tukar pejabat pada Oktober/ November 2016.
2017 - struggle untuk sesuaikan diri dengan kerja.
2018 - tukar bidang tugas dan struggle lagi untuk hadapi kerja.
2019 - masih lagi sama. Perancangan untuk susun semula kerja-kerja masih belum mampu dilakukan. Sedih sangat dengan pencapaian yang sangat mendukacitakan ni. Sigh!

Nanti kita sambung lagi.

Hello 2019. Hai April. Hehe.

Friday, October 19, 2018

15 - Dari Kelok 9 Balik Ke Guest House!

Assalamualaikum.

Tak tahulah apa mimpi tetiba mengemaskini blogku yang amat disayangi ni. Sebetulnya, sejujurnya, dah lama pendam rasa nak update MPS. Akan tetapi selalu terhalang. Dan faktor terbesar, terpaksa menumpu perkara yang lebih penting. Dan selepas bertukar tempat kerja hampir 2 tahun lalu. Percaya tak, MPS ini bagaikan sudah tidak mempunyai tuan. Terabai umpama rumah tinggal. Tegarkah dikau melihat MPS mu ini begitu?

Ah, sudah tentulah tidak.

Kerana itu, i'm here!

Maka menulislah kita mengenai ceritera Padang, Bukittinggi, Indonesia. HAHA! Tak habis lagi cerita kamu nih? Belum! [jawab sambil malu-malu]. Apakebenda yang kau buat sampai tak habis nak bercerita ni cik kak? Jangan marah-marah. Elok kita ke gelanggang persembahan ya.


27.7.2017 - jam 19.47 malam

Bukan mudah nak perah ingatan untuk mengimbau semula kenangan di Padang. Tapi sesungguhnya, kenangan itu amat manis dan indah. Kita cubalah untuk mengingatinya. Ini masjid yang kami singgah ketika pulang dari Kelok 9. Berhenti solat di sini. Keadaan meriah. Mungkin kerana saya tak pernah lagi berjumpa dengan masjid yang terletak betul-betul di sebelah stesen minyak. Lupa pula, kami ada berhenti isi minyak kat sini atau tidak.

Hanya berhenti solat ke? Urm. Tak pasti. Yang pasti kami sempat juga menyinggah membeli makanan di dalam kedai minyak ni. Memandai cakap kedai minyak.

Sampai di bilik, dah penat. Dan nak tahu. Yang paling diingati campur bersalah jika dikenang semula. Pak urmm. Apa nama dia ya? Ala, lupa. Wajah dia saya ingat lagi. Dia tak minta duit tambang lebih. Padahal, dari pagi sampai ke malam kami gunakan khidmat memandu dia. Pak Roni namanya [terpaksa baca entry lama. Dasar dia ni. Selalu lupa].

Jika kita renung. Mana ada orang yang sanggup memandu pagi ke petang membawa ke malam. Lepas tu, upah dia sikit je. Kat sini, saya tahu bahawa orang Indonesia ni, jiwanya kental. Tak kisah lama ke tak, sabar dia tu tinggi. Nak pukul rata tu, tak juga. Tapi kebanyakkan begitulah yang saya jumpa. 

Cuba kita cari orang kita, ada ke yang sanggup menunggu kita shopping? Menunggu arahan atau plan kita untuk ke sana sini? Lepas tu, minta kurang itu ini sedangkan dah ok dah bajet tu. Memandu berjam-jam yang saya kira Terengganu sampai Kuala Lumpur dan boleh sampai ke Perak. Lepas tu upah dia RM300? Lebih kuranglah upah dia macam tu. Saya lupa sebenarnya upah yang sebetulnya. Tapi bagi saya tak banyak! Nantilah kalau berkesempatan, saya semak semula.

HARI KETIGA - 28.10.2017 / SABTU


28.10.2017 / Sabtu - 7.56 pagi 
Pagi keesokkan, kami dah turun untuk makan. Hari ini dah berjanji dengan Pak Ian untuk menyambung perjalanan kami. Dan hari ini merupakan hari akhir kami di sini. Selepas makan, kami akan ke Wali Kantor kerana semalam tak sempat nak pergi.

Mana nak sempat. Waktu yang ada dilengkapi dengan perjalanan jauh, dahlah tu, banyak pula tempat yang kami singgah. Kerana itu, kita perlu pandai menyusun jadual dan perlu tahu jarak antara sesuatu tempat tu. 



Dari anak tangga, saya panjat satu persatu hinggalah tiba di atas ni. Udara nyaman, bersih. Laksana di Cameron Highlands. Sejuk, tenang. Tak tahu nak describe macam mana lagi. Pandangan di depan mata memukau. Rumah kat sini, macam biasalah. Agak rapat-rapat. 




Mata merakam pandangan. Tangan merakam gambar kenangan. Dan inilah hasilnya. Banyak gunung yang cantik-cantik kat sini. Memang rasa nak tambah lagi bilangan hari kat sini. Tapi tulah kan, tak boleh. Tiket balik dah beli. Biasanya memang kita akan spend time lebih kurang dalam 4 hari kan? Bila datang sini, rupanya macam tak cukup pula.



Tempat makan memang simple. Tapi menarik. Adush! Banyak sungguh tapi, tapi tapinya kan? Hehe.



Sarapan pagi kami. Memang sedap! Sup tulang panas campur dengan nasi putih. Memang sangat sempurna pasangan ni. Makan punya makan. Ternampak sesuatu yang saya tak sangka.

Maka selera pun hilang di bawa angin. Jika kalian ingat [weh, siapalah yang ingat apa yang kau tulis, melainkan diri sendiri. Kih kih]. Pemuda Indonesia, biasanya suka menyimpan kuku panjang [tak semua ya, tapi kebanyakkan begitu. Ini berdasarkan pengalaman berkali-kali datang ke Indonesia]. 

Kalau tak percaya, perhatikanlah. Kerana itu, saya selalu menjaga mata bab melihat kuku orang. Haha! Apa kebendalah dia ni.

Kerana hal itulah, sarapan pagi pada hari ini tak berupaya dihabiskan. Panjang tak apa lagi, ini cukup lengkap hitam! Ok, cukup setakat ini bab ni.




Pak Ian sampai, kami memulakan perjalanan pada pagi ini. Semua beg dah diangkut ke dalam kereta. Maka tinggallah kenangan di guest house ni yang best! Kita tolak insiden kuku tu ya. 

Tempat menginap tu tak perlu aircond, cukup dengan udara semulajadi. Best macam mana pun, kita perlu melangkah ke depan untuk melawat banyak lagi tempat.

Perasaan teruja sangat!

Jom ke Wali Kantor.


Sunday, January 7, 2018

14 - Dari Lembah Harau ke Kelok 9

Perjalanan kami teramat panjang untuk hari pertama. Dan sesungguhnya ia tersangat panjang hingga ke tahun baru 2018. HAHA! Apa punya menulis ni yang sampai berbulan-bulan. Perginya 2 3 hari aje, time menulis mak oi. Macam dah menetap kat Bukittinggi terus aje bunyinya.

Di malam yang hujan lebat tak berapa nak lebat ni. Apa kata kita teruskan bercerita. Daripada melayan tv yang tak berapa nak ada cerita tu, eloklah kita habiskan hari kedua di sini.

Jam 5.34 petang pada 27 Oktober 2017. Perjalanan kami diteruskan untuk ke Kelok 9. Sebenarnya, apabila melalui seharian perjalanan sebegini, barulah kami mengerti kenapa kita perlu mengatur jadual kita dengan sebaiknya.

Tengoklah macam kami ni, habis semua tempat kami sumbat! Memang tak boleh nak bernafas dengan tenang. Bernafas tu memang boleh, ketenangan aje tak berapa nak menyebelahi kami. Namun, ini mungkin boleh dijadikan panduan untuk kami next time. Manalah tahu kan, kot nak datang lagi kat sini.




Lembah Harau yang memukau pandangan ini kami tinggalkan perlahan demi perlahan sehingga jauh dari pandangan. Cantik betul tempat orang kan. Tempat kita cantik juga, namun jauh berjalan, luas pemandangan bertambah pengalaman.





Saujana padi menghijau ibarat karpet satu warna. Tersusun indah tak terperi. Di sini masih mengamalkan tradisi menanam padi secara menggunakan tenaga. Mereka tidak menggunakan mesin seperti di tempat kita. Dan seperti kisah-kisah sebelum ini, saya ada menceritakan bahawa kat sini memang bergantung harap pada pertanian.




Jam menunjukkan 6.06 petang. Kami dah sampai di kawasan Kelok 9. Ketika ni hari dah semakin menggelap. Memang tak boleh berlama-lama, dah duga nanti pemandangan mesti tak jelas bila dah sampai kat atas sana.




Teramat tinggi. Bayangkan berapa lama masa yang diambil untuk menghasilkan jalan ini. Ia adalah penghubung yang sangat penting bagi beberapa tempat. Itu hari memang ingat, jalan ni untuk ke mana. Dah berbulan-bulan ni, dah tak ingat dah. HUHU!




Suasana kelam dan lampu mula dipasang. Dah macam nak Maghrib kan? Tapi sebenarnya baru 6 lebih petang. Kita berbeza 1 jam daripada mereka.




Macam percaya tak percaya, tenaga manusia digunakan untuk membina jalan ini. Dengan tinggi, dengan berkelok-keloknya di pinggir bukit. Memang mengagumkan! 





Khabarnya jagung bakar di sini sedap sekali. Jadi kami mengambil keputusan untuk mencuba! Sedap dan manis. Sekejap aje bakarnya. Makan panas-suam-suam. Kalau nak minta oles dengan mentega pun boleh. Lebih sedap kerana ada rasa masin-masin dan manis buah.




Pekena pisang bakar. Entahlah, nak cakap pisang salai bukan macam ni rupanya. Janji yang kat atas pemanggang tu ialah pisang. Dah masak dia penyek-penyek pisang tu. Tapi tak adalah sampai hancur terpenyek. Sikit je.





Tambah susu, cheese dan chocolate rice. Maka akan kenyang bercampur muak lah kalian apabila memakannya. Serius sedap sebenarnya pisang ni. Cuma tak boleh nak makan sekaligus, kena makan sikit demi sikit. Almaklumlah, agak manis dengan bermacam benda kami mintak akak tu letak. Dia melayan aje, tapi harga tak adalah mahal mana. Berapa? Tak ingat. Tapi yang pasti lebih kurang RM5 kot.

Kami sampai kat sini hanya semata-mata untuk bergambar dan juga sekadar meninggalkan jejak. At least pernahlah kami sampai kat sini daripada tak sampai langsung [biarpun tak berlama sangat di sini].

Oleh kerana hari dah gelap, dah malam. Kami mengambil keputusan untuk pulang. Perjalanan kami nak balik ke guest house masih jauh lagi ni.



8.40 malam

Minyak kereta dah sipi-sipi dah. Kami singgah ke stesen minyak. Apakan daya, minyak dah habis. Minyak yang Pak Roni naklah yang habis. Tak pasti minyak jenis apa, rasanya minyak tu murah sikit berbanding minyak-minyak jenis lain.

Kami meneruskan perjalanan dan sempat singgah ke satu lagi stesen minyak yang agak besar dan di perkarangannya ada sebuah masjid yang boleh tahan besar dan cantik. Singgah sekejap untuk membeli aiskrim. Biasalah asyik nak mengunyah aje. Lagipun si Emi ada gastrik. Jadi kami mengambil langkah selamat untuk mengalas perut disebabkan kami dah tak nak berhenti kat tempat  lain. Memang nak balik terus ke guest house.

Badan dah penat habis dah. Sehari suntuk berjalan, dari cerah bertukar gelita. Apa lagi yang kami mau? Maka perjalanan kami diteruskan.

Hingga ketemu di lain lembaran ya. Biar kami sampai ke destinasi dulu, nanti-nanti kita sambung lagi untuk hari ketiga ya. Esok dah hari akhir kami kat sini. Hari kedua memang puas hati berjalan.