Sunday, January 7, 2018

14 - Dari Lembah Harau ke Kelok 9

Perjalanan kami teramat panjang untuk hari pertama. Dan sesungguhnya ia tersangat panjang hingga ke tahun baru 2018. HAHA! Apa punya menulis ni yang sampai berbulan-bulan. Perginya 2 3 hari aje, time menulis mak oi. Macam dah menetap kat Bukittinggi terus aje bunyinya.

Di malam yang hujan lebat tak berapa nak lebat ni. Apa kata kita teruskan bercerita. Daripada melayan tv yang tak berapa nak ada cerita tu, eloklah kita habiskan hari kedua di sini.

Jam 5.34 petang pada 27 Oktober 2017. Perjalanan kami diteruskan untuk ke Kelok 9. Sebenarnya, apabila melalui seharian perjalanan sebegini, barulah kami mengerti kenapa kita perlu mengatur jadual kita dengan sebaiknya.

Tengoklah macam kami ni, habis semua tempat kami sumbat! Memang tak boleh nak bernafas dengan tenang. Bernafas tu memang boleh, ketenangan aje tak berapa nak menyebelahi kami. Namun, ini mungkin boleh dijadikan panduan untuk kami next time. Manalah tahu kan, kot nak datang lagi kat sini.




Lembah Harau yang memukau pandangan ini kami tinggalkan perlahan demi perlahan sehingga jauh dari pandangan. Cantik betul tempat orang kan. Tempat kita cantik juga, namun jauh berjalan, luas pemandangan bertambah pengalaman.





Saujana padi menghijau ibarat karpet satu warna. Tersusun indah tak terperi. Di sini masih mengamalkan tradisi menanam padi secara menggunakan tenaga. Mereka tidak menggunakan mesin seperti di tempat kita. Dan seperti kisah-kisah sebelum ini, saya ada menceritakan bahawa kat sini memang bergantung harap pada pertanian.




Jam menunjukkan 6.06 petang. Kami dah sampai di kawasan Kelok 9. Ketika ni hari dah semakin menggelap. Memang tak boleh berlama-lama, dah duga nanti pemandangan mesti tak jelas bila dah sampai kat atas sana.




Teramat tinggi. Bayangkan berapa lama masa yang diambil untuk menghasilkan jalan ini. Ia adalah penghubung yang sangat penting bagi beberapa tempat. Itu hari memang ingat, jalan ni untuk ke mana. Dah berbulan-bulan ni, dah tak ingat dah. HUHU!




Suasana kelam dan lampu mula dipasang. Dah macam nak Maghrib kan? Tapi sebenarnya baru 6 lebih petang. Kita berbeza 1 jam daripada mereka.




Macam percaya tak percaya, tenaga manusia digunakan untuk membina jalan ini. Dengan tinggi, dengan berkelok-keloknya di pinggir bukit. Memang mengagumkan! 





Khabarnya jagung bakar di sini sedap sekali. Jadi kami mengambil keputusan untuk mencuba! Sedap dan manis. Sekejap aje bakarnya. Makan panas-suam-suam. Kalau nak minta oles dengan mentega pun boleh. Lebih sedap kerana ada rasa masin-masin dan manis buah.




Pekena pisang bakar. Entahlah, nak cakap pisang salai bukan macam ni rupanya. Janji yang kat atas pemanggang tu ialah pisang. Dah masak dia penyek-penyek pisang tu. Tapi tak adalah sampai hancur terpenyek. Sikit je.





Tambah susu, cheese dan chocolate rice. Maka akan kenyang bercampur muak lah kalian apabila memakannya. Serius sedap sebenarnya pisang ni. Cuma tak boleh nak makan sekaligus, kena makan sikit demi sikit. Almaklumlah, agak manis dengan bermacam benda kami mintak akak tu letak. Dia melayan aje, tapi harga tak adalah mahal mana. Berapa? Tak ingat. Tapi yang pasti lebih kurang RM5 kot.

Kami sampai kat sini hanya semata-mata untuk bergambar dan juga sekadar meninggalkan jejak. At least pernahlah kami sampai kat sini daripada tak sampai langsung [biarpun tak berlama sangat di sini].

Oleh kerana hari dah gelap, dah malam. Kami mengambil keputusan untuk pulang. Perjalanan kami nak balik ke guest house masih jauh lagi ni.



8.40 malam

Minyak kereta dah sipi-sipi dah. Kami singgah ke stesen minyak. Apakan daya, minyak dah habis. Minyak yang Pak Roni naklah yang habis. Tak pasti minyak jenis apa, rasanya minyak tu murah sikit berbanding minyak-minyak jenis lain.

Kami meneruskan perjalanan dan sempat singgah ke satu lagi stesen minyak yang agak besar dan di perkarangannya ada sebuah masjid yang boleh tahan besar dan cantik. Singgah sekejap untuk membeli aiskrim. Biasalah asyik nak mengunyah aje. Lagipun si Emi ada gastrik. Jadi kami mengambil langkah selamat untuk mengalas perut disebabkan kami dah tak nak berhenti kat tempat  lain. Memang nak balik terus ke guest house.

Badan dah penat habis dah. Sehari suntuk berjalan, dari cerah bertukar gelita. Apa lagi yang kami mau? Maka perjalanan kami diteruskan.

Hingga ketemu di lain lembaran ya. Biar kami sampai ke destinasi dulu, nanti-nanti kita sambung lagi untuk hari ketiga ya. Esok dah hari akhir kami kat sini. Hari kedua memang puas hati berjalan.





Monday, December 25, 2017

13 - Lembah Harau Siri 2

Nak himpunkan semua gambar di dalam 1 entry, memang akan menjadi panjang dan membosankan. Walau pada hakikatnya, saya tidak bosan. LOL!

Jadi, kita bahagikan kepada 2 untuk memudahkan. Hey! Panjang lebar penerangan, nak bagitau kat siapa ni? 

Ayuhlah, jangan membuang masa lagi. Kita terus ke gambar-gambar di bawah. Nikmatilah.



5:13 petang kami di sini

Saya tak pasti kerana kami diberitahu [selepas hari terakhir kami di Bukittinggi], di sini ada kawasan yang umpama di luar negara. Boleh bersampan bagai. Kami tak tahu dan tidak dimaklumkan oleh pak Roni. Saya fikir, jika kami diberitahu dah tentu kami nak mencuba dan hari makin gelap.

Dah tentu dia tak sempat nak bawa kami ke Kelok 9. Bayangkan, ada hati lagi nak pergi tempat lain. Sedangkan di sini dah petang. 




Saya meneka tempat ini masih baru dibuat. HEHE. Buang masa baca ayat ni. 




Macam studio untuk pembikinan filem sahaja. Seolah-olah kita melihat lukisan sahaja kan?



Menjadi lokasi kegemaran pelancong dari pelbagai negara. Kami difahamkan di sini ada homestay/guest house dengan harga yang murah. Bagi saya, walaupun murah ia tak menjadi pilihan hati kami. Faktor lokasi yang agak jauh dan khabarnya di sini menjadi pilihan pelancong asing untuk bermalam. Mereka suka minum. Kami hanya mendengar.




Jalan untuk menghala ke kawasan yang cantik tadi. Tengok, memang kami tak mampu nak ambil gambar penuh pandangan belakang. Tinggi.




Kereta pak Roni di belakang. Yang warna hitam.




Nampak tak tu? Nak masuk kena bayar. Bayaran tak mahal, tapi masa yang mahal. Kami sekadar mengambil gambar dari pintu masuk. Sedih pula.




Kat dalam ni semua, adalah untuk sesi bergambar. Kami tak masuk kerana mengejar masa 1 hal. Kerana tak terfikir nak masuk sebenarnya. Macam urmm, ambil gambar kat luar-luar sini pun dah ok. 




Bayangkan hari kita, bangun pagi tengok tempat ni. Bagi kuda makan. Itulah kehidupan kita. Rasa macam menarik, namun jika berjiwa cepat bosan. Memang tak boleh nak berlama-lama di sini.


5:30 petang sudah

Dengan berat hati, kaki kami terpaksa melangkah pergi. Tinggalkan tempat menarik ini. Terasa mahu berlama-lama di sini, namun apakan daya. Kami perlu ke tempat lain pula. Pandanglah sepuasnya, lakarkan dalam hati kalian. Ecewah.

Tak rugi tau datang ke sini. Wajib datang sini jika dah sampai Bukittinggi.

Perjalanan kami diteruskan ke Kelok 9. 



Sunday, December 24, 2017

12 - Lembah Harau

Apabila bertangguh dan line yang slow bergabung, maka beginilah akhirnya. Untuk menghasilkan kisah penuh ketika di Padang-Bukittinggi, bukan sesuatu yang mudah. Naik jenuh dibuatnya. Nak dengar alasan lain? Bila dah balik kerja, semangat yang berkobar-kobar menjadi obor-obor lalu berenang di air lalu. Lantas beginilah, tertangguh. 

Malam ini [9 Disember 2017] kita sambung cerita yang kita tangguhkan itu ya. 

Percaya tak? Kita masih di hari pertama. Kisah hari pertama seumpama cerita sebulan di Bukittinggi. Maafkanlah akan kepanjangan travelnovela ini.

Petang itu, selepas kami singgah ke Kiniko, kereta di pacu menuju ke Lembah Harau. Hati tidak sabar mahu sampai ke sana. Hari telah lewat. Tapi masih sempat. 



3:38 petang. Mudah kalian nak bajet masa.

Antara pemandangan sepanjang kami ke Lembah Harau. Ketika ini, jarak untuk sampai masih jaaauhhh lagi. Kiri kanan kehijauan menghiasi pandangan mata. Cantik! Kebanyakkan padi di sini ditanam secara bertingkat-tingkat. Mungkin kerana bentuk muka buminya, atau juga mungkin kerana sistem pengairan. Dan saya tertanya, apa jadi jika padi di sini ditanam secara mendatar. Bagi saya, setiap apa yang mereka buat, dah tentu ada alasannya. Cuma soalan ini rasanya tidak ditanya secara betul-betul dengan pak supir kami.




3:55 petang

Ini ialah ladang jagung. Agak besar juga, dan jika kereta ini berhenti, dah lama kami ambil gambar di sebalik pokok-pokok jagung ni. Rasanya dah tentu manis. Akan tetapi kebanyakkan jagung memang rasanya manis. Tambah-tambah lagi jika jagung baru.



4:11 petang

Antara laluan yang kami lalui. Saya kira, setiap mereka yang ingin ke Payakumbuh terus ke Lembah Harau, harus lalui di sini. Senang cerita, anggap aje, antara check point selagi tak jumpa bangunan ini. Selagi tu kita masih belum sampai ke Lembah Harau. 



4:22 petang

Gambar ini mengingatkan saya kepada arwah ibu sendiri yang sering membonceng bersama bapaknda ketika satu tika dulu. Tenang dan mendamaikan. Tinggal di kampung, tak perlu nak fikir banyak perkara. Pergi pasar, pergi surau/masjid sama-sama. 



4:28 petang

Ketika mata begitu asyik melihat pemandangan kiri dan kanan, pandangan tertangkap pada sesosok tubuh tua di bawah pokok. Luar biasa pandangan ini bagi saya. Cepat-cepat tangan mencapai handphone. Lelaki tua itu sedang solat. Melihat keadaan ini buatkan saya terfikir, di mana-mana tempat tak kira di negara kita sendiri atau di negara mana pun, tentu ada orang yang menjaga solat. Yang menjaga amal ibadahnya, 

Dan video yang tular/viral beberapa bulan lalu dengan tangkas bermain di minda. Masih ingat video seorang lelaki yang menghembuskan nafas terakhir ketika mengaji? Kejadian itu di Indonesia, surah yang dibaca ialah surah Al-Mulk [jika tak silap saya]. Apabila melihat keadaa ini dan bayangan silih berganti video tersebut, silalah muhasabah diri sendiri. Kerana itu, perjalanan kita ke mana-mana pun, carilah perkara yang mendekatkan kita kepada Yang Esa. Carilah walau 1 perkara yang boleh memuhasabahkan diri kita. Kerana itu, di dalam hidup, kita tak perlu senantiasa untuk menghakimi seseorang dengan mudah. Jangan. Jika ada, sila elakkan. Cepat-cepat tutup ruang bisikan syaitan untuk bersangka-sangka. Pesanan kat diri sendiri.

Sosok tubuh tua itu ditinggalkan pandangan sementelah kereta semakin ke depan. Dan semoga kita adalah yang menjaga dan membaiki solat sepanjang usia kita. Amin. 



4:45 petang

Akhirnya, telah tiba ke tempat yang hati tak sabar untuk melihat. Melihat dengan mata sendiri. Sebelum ini hanya membaca di media sosial, blog sahaja. Untuk ke Lembah Harau, ini antara pintu gerbang yang akan menyambut ketibaan kita di sini. 

Dah dekat ke? Tak adalah dekat sangat. Tapi tak adalah jauh sangat.




Semakin menghampir ke Lembah Harau. Sukanya weh! Haha. Yelah, dari pagi hingga ke petang, baru nampak ending siri penjelajahan kami.

Pada firasat saya yang tak berapa nak tepat. Ini adalah tanaman dragon fruit. HAHA! Tadi masa nak meneka, agak yakin. Bila dah menulis, terasa macam merapu sangat ke tekaan ni? Harapnya tidak.


5:00 petang

Antara pandangan yang memaku mata. Umpama satu dinding gergasi yang teramat besar mengelilingi diri kita. Terlalu tinggi, terlalu besar lagi gah! Hinggakan saya terfikir, adakah ini sebuah gunung yang ditarah dan dibelah dua? 

Namun logik akal menyangkal, tampak asli kerana agak mustahil tenaga manusia nak lakukan semua ini. Kata andaian sendiri. Saya tiada jawapan dan hanya mampu mengagumi sahaja. 

Bila sampai di sini, kerdillah diri sendiri. Ini baru kita lihat keagungan Ilahi di bumi Indonesia. Di tempat-tempat lain? Tak tahu nak bayangkan macam mana. Gambar ini tak boleh nak diambil secara keseluruhan kerana terlalu tinggi, besar dan tak mampu nak potretkan dalam 1 bidikan foto.


Sebenarnya, kami ke depan terlebih dahulu. Di kawasan itu ada terdapat air terjun. Ketika ini terdapat seorang budak lelaki yang datang untuk mengambil gambar dengan kos RM5. Hati saya memang tak nak bergambar pun dengan budak lelaki tu.

Akan tetapi dia sendiri cakap, tak mengapa jika tak nak. Dia akan delete gambar tu. Kami biarkan aje dia mengambil gambar kami. Dah siap, kami pergi melihat pada kameranya. 'Urmm, apa gaya macam ni'. Saya cakap, TAK NAK! Budak tu tersengih. Tak perasan bila masa dia berlalu kerana kami sibuk mengambil gambar.

Kami beredar untuk ke depan bersama pak supir. Kereta bergerak dan saya kebetulan menoleh ke belakang. Kelihatan budak lelaki tu mencari-cari kami dan saya hanya tersengih. Dalam hati 'mesti tak dapat cari kami'. 




My middle name is 'bollok'. HAHA! Nak dijadikan cerita. Si Emi nak ambil gambar untuk saya, lalu dengan baiknya, diri ini berdiri di atas jalan umpama nak menyanyi lagu Negaraku. Tapi biasalah, budak tak reti nak duduk diam, ada aje kesilapan dilakukan. 

Kaki tersepak papan tanda ini. Masa nak angkat tu, minda terkeliru. 'Eh, bukan tadi Lembah Harau ke?'. Rupanya papan tanda ni dwi bahasa. Time saya angkat tu, kebetulan Bahasa Inggeris. Itu yang terkeliru seketika.

Kami gelak dan cepat-cepat betulkan papan tanda ni. Mung ni, molek gak sikit! Ok juga sebenarnya, at least kami tau yang papan tanda ni bukannya permanent [baca: boleh dialih-alih rupanya].

---

Dan, ketika kami duk bergambar. Eh eh, budak lelaki tadi kejar kami dengan motorsikal rupanya. Bertuah punya budak. Sambil tersengih, dia datang sambil bawa gambar. Di tangannya terdapat gambar kami. Bila kita tanya berapa RM? Dia jawab RM8. Saya tawar harga untuk RM5 dan dia bersetuju. Sebenarnya, saya ubah fikiran untuk beli gambar tersebut kerana bila kita fikir balik. Ini adalah kenangan. Nak cuci sendiri kat negara sendiri, memang bercintalah jawabnya. 

Hati nak cuci, tak selalu bertangguh. Jadi lebih baik kita beli terus apa yang ada kat depan mata.




Lihatlah ciptaan Allah yang sangat speechless. Tak tahu nak tulis apa, tak tahu nak gambarkan macam mana. Kerana itu, adakala kita tidak perlu menulis details sesuatu tempat kerana tidakkan sama dengan apa yang kita lihat dan rasa.



5:13 petang

Disebalik lembah ini, terdapat peluang penduduk tempatan mencari rezeki. Kalau tak salah saya, dulunya tempat ini adalah hamparan menghijau sawah padi. Sekarang, pandangannya sudah berbeza. Lain sangat namun kecantikan itu masih di sini. 

Banyak lagi gambar, kita akan kongsikan di entry akan datang eh.