Friday, November 24, 2017

10 - Istana di Pagaruyung

Selepas ke Danau Singkarak. Kami di bawa ke 2 istana iaitu;
  1. Istana Silindung Bulan
  2. Istano Baso Pagaruyung



Jam 1.20 tengah hari, kami berada di sini. 

Antara suasana yang kami lalui. Terminal bus Piliang. Berlegar di ruang fikiran filem '7 Autums' jika tak silap tajuknya. Dan filem itu sangat menarik menurut hati saya. Nantilah, saya akan reveal beberapa filem yang menjadi pilihan hati. Tatkala melihat semua pemandangan ini, saya terpaksa bersetuju dengan pemikiran sendiri. Filem Indonesia begitu dekat, atau boleh dikatakan tersangat dekat dengan realiti kehidupan mereka. 

Tidak perlu untuk terlalu ke zaman silam kerana suasana mereka sudah seperti di zaman dulukala. Masih ada kawasan kampung yang tidak terusik, masih ada rumah-rumah susah namun nyaman dipandang. Semua itu mereka filemkan. 

Perjalanan untuk ke Istana Silindung Bulan agak jauh. Kira-kira 1 jam perjalanan dari Danau Singkarak tadi kerana tadi kami bergerak pada jam 12.30 tengah hari.




Jam menunjukkan 1.32 petang. Barulah kami sampai di sini. Pabila sampai, mata terpaku kepada pohon kelapa yang bengkang bengkok ini. MasyaAllah, tak pernah nampak pokok kelapa sebegini rupa. Pada mulanya, ingatkan ada apa-apa kisah disebalik rupa sebegitu. 

Namun menurut Pak Roni, pohon itu sememangnya begitu. Yelah, cara dia bercerita tu agak suspen. Kami mulanya ingatkan ada sumpahan atau apa. Haish! Banyak tengok cerita dongeng macam nilah pemikirannya.



Tak mengambil masa lama di sini. Sekadar datang, bergambar. Meninggalkan jejak langkah sahaja. Sekurangnya dah sampai sini, lain kali jika ada peluang. 50/50 kot nak ke sini lagi. Istana ini hanya sekadar istana sahaja. Kita tak boleh masuk kat dalam. Nama istana ini mengingatkan saya kepada novel bertajuk Bukan Puteri Lindungan Bulan. Tapi tak ingat, apa kisah novel ini sebenarnya. 




Kami mengambil keputusan untuk mendekati istana ini. Rupa sisi dibelakang istana. Terdapat kereta kuda [mungkin], atau mungkin kereta kerbau. Diam sahaja di sini tidak digunakan lagi. Dan kami pula, hanya mengambil dan mengambil gambar.



Beduk lama yang dah tak digunakan lagi. Nampak sangat kesan tak ada orang datang kat sini. Semuanya agak berdebu. Agak hambar boleh saya katakan. Bukanlah tiada langsung daya penarik. Ada tu, adalah. Cuma tidak dijaga dengan baik.




Kami tinggalkan Istana Silindung Bulan, Pagaruyung Darul Qorror ini selepas 10-15 minit masa kami habiskan di sini. Khabarnya, istana ini masih digunakan untuk bermesyuarat. Entah betul, entah tidak. Kerana keadaan seperti telah lama tidak digunakan.

Perjalanan diteruskan lagi ke Istano Basa Pagaruyung. Ingatkan jauh. Rupanya, kedua-dua istana ini jaraknya tak begitu jauh antara satu sama lain.




1.43 petang, kami sampai di Istano Basa Pagaruyung. Terlalu besar istana ini pada pandangan patik tuanku. Hinggakan gambar patik diambil oleh si Emi, langsung tidak patik sedari. Maka apa kata kita terus mampir ke depan untuk melihat dengan lebih dekat lagi bagaimana rupa istana ini.



Pandangan hadapan kawasan istana. Terlalu luas. Cuaca agak panas, namun angin yang meniup wajah mendinginkan seketika rasa bahang yang kami rasai. Pandangan kita akan dipaku pada gunung-gunang dibelakang sana. Terlalu mendamaikan jiwa.


Apabila kita ke sebelah belakang istana, kita akan melihat bukit yang tertulis Pagaruyung. Angin menderu-deru pada ketika ini. Rasa tak puas untuk melihat suasana sekeliling dan jika dibiarkan, boleh lena kat atas tangga tepi tingkap istana ni. HAHA!


Untuk pemandangan lebih jelas. Di hadapan sana, itulah pintu masuk ke istana ini. Ketika kami sampai, agak ramai juga pengunjung. Dari Malaysia pun ada namun tak bertegur sapa pun. Masing-masing sibuk dengan hal sendiri. Nampak kan gunung ganang di sana kan? Serius! Cantik sangat.





Istana ini sebenarnya dibina baru bagi menggantikan istana lama yang telah terbakar pada 2007. Jika kita melihat video ini, ramai penduduk setempat hiba kerana mungkin istana ini begitu istimewa bagi mereka. Yang patah kan tumbuh kembali. Maka tumbuhlah semula istana Baso Pagaruyung ini dengan lebih baik berbanding sebelum ini.

Katanya, punca kebakaran adalah berpunca dari lintar pintas. Semua info boleh kita dapati daripada video ini. Just tekan dan pilih sahaja sebarang info yang kita ingini.



Keadaan dalam istana. Besar dan tinggi. Apabila kita melalui dari pintu depan ke arah semua bahagian istana ini, dapat kita rasakan ia seakan-akan berbentuk kapal besar. 




Kain yang begitu tinggi menghiasi istana ini. Penuh dengan pelbagai warna.



Kami mula menapak dari tingkat ke tingkat. Agak gayat rasanya kerana lantainya agak licin. 




Anjung Paranginan yang berada di aras 2. Ia berfungsi sebagai tempat Putri Raja yang belum menikah [berkeluarga/gadis pingitan].




Selalu melihat orang Malaysia akan bergambar di tingkap istana ini sambil memakai pakaian pengantin Minangkabau. Kami pula, hanya bergambar biasa sahaja di sini. Tak ada pula gambar berdua. Yang ada hanyalah pandangan kasihan melihat mereka yang di depan mata sedang sibuk mencari rezeki dengan melayan pengunjung bergambar. Perlu diingat, di bawah terik mentari yang meninggi.

Hati sayu! Biasalah orang hati tisu memang begini. 





Antara barangan yang dipamerkan di ruang pameran. Kami hanya melihat-lihat sahaja.




Ketika saya sampai di sini, mata terlihat pada seorang makcik. Memakai kostum berwarna merah. Dan selepas itu, saya melihatnya memakai 'kepala' kostum dan bergambar dengan pengunjung. Terasa begitu belas. Dengan keadaan yang agak panas, memakai kostum yang bukan nipis dan 'kepala' kostum ini sudah tentu agak berat. Demi mencari rezeki, mereka sanggup. Kalau mereka masih muda, mungkin kita tak akan terasa sangat.

Semasa kami turun dari istana ini, kelihatan 2 kartun pink di depan tangga istana. Kami mengajak bergambar. Sambil bergambar, saya mengambil kesempatan untuk bertanya 'tentu panas bukan?'. 'Iya, panas'. Selesai bergambar, mereka akan memberitahu, jika ada tips, boleh diberi untuk mereka gunakan untuk keperluan istana mereka.

Saya nasihatkan, bagilah walau tak banyak. Jika hati tidak berniat untuk memberi, tinggalkan atau tolak dengan ucapan yang baik-baik. Jangan disakiti kerana Allah sendiri melarang kita mengeluarkan kata-kata yang tidak baik atau berprasangka.



Cuaca panas hingga mata dah tak boleh nak buka. Sangat tidak tahan dengan silau. Kacamata memang ada bawa, tapi tak seronok pula nak bergambar dengan kacamata. Sebolehnya dah tak nak bergambar kerana tak sanggup nak bertahan di panas terik mentari. Akan tetapi terpaksa mengagahkan diri demi kenangan di hari kemudian. Gitu kekdahnya. LOL!

Kalau berpeluang datang sini, alangkah baik jika anda semua pergi ke kerbau sana. Kat situ pemandangan lagi cantik kerana kita akan nampak keseluruhan kawasan istana dari bawah. Hari tu, kami tak terfikir ingin ke sana, memandangkan cuaca panas dan memang tak sanggup nak menapak semata-mata nak bergambar kat sana.

Seeloknya, rancang perjalanan ke sini agar boleh sampai pada waktu pagi. Tak adalah panas sangat. Kami juga tak bercadang untuk memakai pakaian perkahwinan Minangkabau. Pakaian itu boleh disewa. Jenguk aje bawah istana ni, memang ada sederetan baju yang terlalu banyak untuk dipilih.

Sebenarnya, pada asalnya hati nak juga mencuba. Tapi dek kerana ketidakselesaan, saya membatalkan hasrat. Hanya sempat mengambil gambar keadaan di bawah istana sahaja. Cukuplah untuk kenangan.




Inilah dia tiket untuk kita masuk ke dalam. Tak adalah mahal mana. Hanya sekitar RM5.00 lebih aje duit kita. Sesuai jugalah kan harganya. Nak duduk lama mana pun tak mengapa. Kotlah kalau rasa tak berbaloi dengan harga tiket. Bagi saya, harga tu memang ok.

Selesai berlegar-legar di istana ini yang mana kelihatan ramai orang menjual pelbagai barangan di bawah istana ini. Tak terpergi kami melihat dengan lebih dekat. Biasalah, bila niat nak membeli tu tiada, memang kaki tak melangkah walau dah depan mata.

Kami meneruskan perjalanan untuk ke Payakumbuh pada jam 2.00 petang.




9 - Danau Singkarak With Love

Terasa lama meninggalkan sambungan cerita Padang - Bukittinggi. Penulisan terpaksa di pause seketika bagi memberi laluan kepada tuntutan kerja.

Dan sekarang, marilah kita sama-sama menyambung. Makin dibiar makin hilang dari ingatan perkara-perkara penting, terutamanya perjalanan dari satu tempat ke satu tempat.

Masih lagi berkisar hari kedua. Ya Allah, bila mau siap keseluruhan cerita ni weh? HAHA! Maafin gwe.

27 Oktober 2017 - Jumaat - Hari Kedua



11.22 pagi, kami ke Danau Singkarak, terus meninggalkan Pandai Sikek yang tidak berjaya menewaskan duit kami. Apapun, harus kami akui, pemandangan di laluan ini memukau jiwa. Cantik dan tenang.



Sepanjang perjalanan ke Danau Singkarak. Mata tak akan jemu memandang kiri dan kanan jalan. Terlalu asyik dengan kilauan emas yang menguning. Di sini, kebanyakkan mereka adalah bertani. Umpama hamparan permaidani keemasan yang boleh kita lihat. Saujana mata memandang. 



Jelas kelihatan para petani sedang menanam padi. Dan saya sendiri pernah menanam ketika kami kecil-kecil dahulu. Tak kecil sangat, masih bersekolah rendah. Dah pandai berfikir dan mengingat peristiwa dalam hidup.




Kita akan melalui Surau Nagari, Lubuk Bauk. Katanya ini surau lama. Cantik dan tampak unik. Laksana warna rumah di Melaka.



Semakin hampir ke Danau Singkarak. Ketika kita masih di aras yang tinggi, pemandangan tasik ini dari jauh memang menggamit pandangan. 

Seeloknya, rakamlah gambar daripada atas. Kesilapan kami, hanya merakam sedikit dan menikmati pandangan. Hati dah terdetik nak meminta pak Roni berhenti, tak terluah pula. 



Udah sampai pada 12.11 tengah hari. Ketika ini, kecantikan sebenar Danau Maninjau ini sukar diterjemah dalam bentuk foto. Ini kerana, kami telah berada di depan danau. Jadinya, pemandangan yang cantik tadi telah berlalu ketika dalam perjalanan kami ke sini. 




Masih lagi bersisa cantik namun tak terlawan dengan pandangan atas. Ia merefleks biasan gambaran gunung ganang pada air danau. Seolah-olah satu lukisan yang dilukis oleh mereka yang hebat melukis. Disinilah, kita dapat rasakan bahawa lukisan alam oleh pemilik lukisan ini, begitu agung. Tiada ciptaanNya yang tak sempurna. Semuanya sempurna di mata kami. Tidak dapat dilawan oleh sesiapa pun. Maka, janganlah kita sombong melangkah di alam ini.




Menandakan kita sudah sampai di Danau Singkarak. Setahu saya, danau bermaksud tasik. Kalau tak silap, kalau silap, sila perbetulkan. 



Boleh makan terus buah-buahan kat sini. Kami tak terfikir nak makan, hanya mengambil gambar lalu beredar ke dalam restoran yang terletak betul-betul depan tasik ni. Ketika ini, tak ada orang yang singgah kat sini. Hanya kami berdua aje orang asing.




Pelbagai ikan bilis yang dijual. Agak besar sizenya. Bagi mereka, tak begitu besar. Mungkin mereka dah biasa dengan size ikan di sini. Kerana itu pandangan kami berbeza dengan mereka. Oh ya. Ikan bilis ini ditangkap terus dari tasik. Oleh itu, silalah beli. Penjual dah tersengih kat depan tu. HAHA! Ampun Emi, gurau kasar.



Susunan kayu api ini mengingatkan saya ketika waktu kami kecil. Sempat menggunakan kayu dapur. Sebagai info, kayu api akan disusun secara berselang seli kedudukannya. Mudah nak ambil, lebih tersusun dan lebih stabil. Kayu tak mudah jatuh. Kayu ini dah siap dibelah-belah barulah dapat disusun sebegini rupa. Kalau tak siap belah, biasanya kita akan meletakkan macam tu je. 

Jam 12.30 tengah hari, kami tinggalkan danau Singkarak menuju ke Payakumbuh. Tadi cakap nak ke Lembah Harau kan? Apa lagi, jomlah.




Monday, November 13, 2017

8 - Maju Terus ke Museum Rumah Kelahiran Bung Hatta ..

... dan juga ke Museum Kelahiran Bung Hatta daripada Taman Panorama dan Museum tadi. Jam dah menginjak jarumnya pada 9.50 pagi. Kereta dipacu dengan tak berapa nak laju sangat melintasi Novotel Hotel.



'OO di sini rupanya Novotel Hotel', bisik hati yang sebelum ini hanya membaca di laman-laman web dan juga blog mengenai hotel ini. Kedudukan hotel ini sebenarnya tidaklah jauh dengan guest house kami namun seandainya berjalan kaki, memang berpeluh juga walaupun cuaca tak berapa nak panas. Juga tidak berapa nak jauh dengan Jam Gadang, cuma lokasinya tidak dapat dipastikan dengan tepat dari Jam Gadang dan juga Taman Panorama.

Saya beranggapan, lokasinya terletak di tengah-tengah. 



10.00 pagi sudah sampai di sini. Anda sudah dapat mengagak bukan berapa jauh Taman Panorama ke sini. Tak jauh, sekadar 10 minit sahaja. Kalau 10 minit, ini bermakna kami sepatutnya berjalan kaki saja ke sini kan? Atau dengan kata lain, kami boleh membuat keputusan untuk berjalan kaki di pagi hari disamping dapat menikmati udara pagi Bukittinggi. Biasalah, bila dah balik dan mengimbas masa pada gambar, mulalah bermacam idea keluar. Konon nak berjalan kaki. 



Kami mengejar masa dan masa pula semakin melarikan diri daripada kami. Ambillah peluang bergambar di sini, cantik sebenarnya tempat ni. Ia mengingatkan saya kepada filem-filem Indonesia yang pernah ditonton.




Antara haiwan yang menyambut kami. Penuh gaya kesopanan, maklumlah ada tetamu. Kucing ni baik betul, kita nak menulis pun dia datang mendekat. Tidak berniat nak mengacau kita, sekadar meraikan kedatangan kami. Bersih bulunya, persis kucing kami yang dah mati dulu. 




Di sebelah tiang sana, itulah pintu masuk. Ini adalah pandangan dari sudut hadapan sebelah kanan [jika mengikut realitinya]. Kiri kanan adalah bilik. 



Serupa tapi tak berapa sama. Posisi mengambil gambar sahaja yang berbeza. Nun di hujung utara, dapat kita lihat pintu yang ada. Cuma saya tidak berapa pasti, sama ada pintu itu boleh ke luar museum ini atau tidak.

Di dalam rumah ini terdapat ruang tamu, ruang makan, ruang kumpul keluarga, dapur, mesin jahit di Kamar Paman Saleh, Kapuak [Lumbung Padi], dan di luar rumah terdapat Kereta Bugi [menurut maklumat mengenai rumah ini]. Namun kami tak perasan di mana letaknya kereta tu.

30 minit berlalu dan kami mengundurkan diri untuk ke Lembah Harau. Itu aje yang kami tahu. Dalam perjalanan, memang kami ada bertanyakan mengenai tempat kain sulam iaitu Pandai Sikek. Nampak macam glamer betul di blog. Teringin juga nak sampai dan lihat sendiri.

Perjalanan untuk ke sini sebenarnya agak menarik. Kiri kanan berselang adanya sawah padi. Kita juga akan melalui pasar pagi yang tersangat meriah. Penuh dengan sayur-sayuran yang sihat walafiat. Segar-segar sekali dan jelas kelihatan di dalam van yang mengangkut sayuran ke pasar.



Untuk ke sini, kita akan mengambil masa selama 25 minit dari Museum Rumah Bung Hatta. Jam 11.05 pagi dah terpacak kat sini. Jalan ke Pandai Sikek ini juga cantik terutamanya di sebelah kanan sebelum betul-betul tiba di kedai Satu Karya ini.



Harus diingat, Pandai Sikek itu adalah nama tempat dan bukannya nama kedai. Jangan keliru seperti saya. HAHA. Yelah, kita baca blog tak sama apabila kita dah sampai sana. Nama kedai ini ialah Satu Karya.. Pandai Sikek pula adalah nama tempat yang mana hanya mereka yang berasal daripada sini sahaja yang boleh belajar membuat sulaman. Untuk belajar sulaman, mereka akan disiasat terlebih dahulu. Asal mana? Adakah betul-betul berasal daripada Pandai Sikek? Info ini kami dapat melalui pak Roni. Jika kami tersilap, atau tersalah tafsir, atau memang fakta ini langsung tidak tepat. Maka perbetulkan di dalam kotak aduan. Hehe.



Tempat jualannya mengingatkan saya kepada Nor Arfa Batik di Chendering. Lebih kurang aje gayanya. Ini adalah tempat untuk menenun, namun tak ada orang menenun. Kami hanya termenung melihatnya. Sekadar mengambil gambar untuk kenangan sahaja. Uh, dah memadai dah.






Kami hanya sekadar bertanya harga dan tak membeli walau sehelai kain atau barangan. Ini kerana harganya sedikit mahal berbanding di Jam Gadang. Sempat juga membuat kajian perbandingan harga, contoh telekung solat. Di sini harganya ratusan ringgit manakala di kawasan jualan di depan Jam Gadang, harganya sekitar RM60 sahaja. Kain memang terbaik. Cotton, tidak berkedut, lembut. 

Si Emi sempat borong hingga 5 atau 4 pasang telekung solat. Saya hanya beli 1 je. Dah niat nak beli telekung solat untuk diri sendiri bila datang ke Bukittinggi sebagai kenangan.

T-shirt untuk kenangan, juga sesuai dibeli di kawasan sekitar Jam Gadang. Percayalah, jenama yang sama antara Satu Karya dan kawasan jualan Jam Gadang, namun harganya berbeza. Perlu diingat, harga di kawasan Jam Gadang lebih murah. Dan juga, kami hanya mampu membandingkan 2 tempat ini sahaja memandangkan 2 tempat ini aje yang kami pergi. HAHA!

Kami melangkah keluar dari kedai Satu Karya ini pada jam 11.20 pagi dengan tangan kosong.

Kira-kira hanya menghabiskan masa setakat 15 minit sahaja di sini. Oklah tu, sekurang-kurangnya kita sampai juga kat sini.



Belakang kedai ni, memang terdapat pemandangan yang sangat cantik. Bila tengok gambar kat atas ni, mesti korang macam tak berapa nak percaya kan? Maklumlah, tak berapa fotogenik pula pemandangan tu kat dalam gambar.

Tetapi. Ada tetapinya.

Kalau dilihat secara realitinya, anda akan terpegun. Tenang. 



Tanaman di sini memang subur. Mungkin disebabkan baja dan tanah yang sesuai ditambah dengan mungkin sisa-sisa gunung berapi. Kobis kat depan ni sebesar helmet. Geram melihatnya weh! Rasa nak masuk kat dalam pergi cabut taruk kat dalam mee goreng. 



Gambar-gambar sepanjang di sini, banyak yang candid. Bila dah berjalan dengan si Emi ni, barulah saya tahu boleh tahan dia ambil gambar. Cantik. Oleh itu, banyaklah gambar-gambar dari gambaran belakang. Semoga tidaklah ada yang fikir, ini gambar acah-acah tak pandang kamera ke apa.

Oh ya, sebelum ini, kami [saya dan Emi] tak pernah travel bersama dan ini kali pertama kami #girlstrip bersama. Alhamdulillah, tercapai juga hasrat dia. Sebelum ni, dia selalu pesan jika nak ke mana-mana, dia nak ikut. Maka inilah hasilnya. Sampai juga kami ke sini.

Selepas meninggalkan Satu Karya, kami terus ke Danau Singkarak. Ini menurut Pak Roni, takut kami akan lewat tiba ke Lembah Harau. Bimbang hari gelap sebelum sempat kami sampai.