Friday, March 4, 2011

Hutang . Bukan Hutan


Hidup ini sebenarnya kita berhutang dengan Allah. Kita berhutang nyawa dan segala kesenangan yang kita dapat. Kita berhutang rezeki kenyang yang kita nikmati hari-hari. Kita juga berhutang setiap desah nafas yang kita tarik dan kita lepaskan dari lubang hidung, yang juga kita pinjam daripada Allah yang meminjamkan kita nyawa.

Sekiranya kita pening kepala dengan hutang material yang mengelilingi diri, kita juga harus takut dengan hutang kita kepada Allah. Ini adalah hutang kita kepada Allah. Ini adalah hutang yang tidak boleh dibayar semula. Hutang ini akan dibawa kembali menemui-Nya.

Biasanya hutang yang kita nampak depan mata, itulah yang kita terkejar-kejar nak bayar. Alasannya takut, tetapi hutang yang kita tak sedar, tak nampak, itu juga patut kita bayar. Ada banyak jalan boleh kita bayar semua hutang itu tapi kita masih lengahkan .. buat-buat tak tahu .. kononnya kita bebas hutang.


Tidak dinafikan kita banyak berhutang solat. Waktu solat masa kita remaja, ketika uzur dan sewaktu dalam perjalanan. Ini belum termasuk waktu solat sunat, solat fardhu yang wajib pun kita culas.

Bagaimana kita hendak bayar hutang-hutang ini? Hutang fardhu kifayah, fardhu ain, hutang perasaan pada ibu bapa, pada keluarga, adik beradik, jiran-jiran, pada teman-teman .. Mahukah kita menipu diri sendiri?

Menipu diri sendiri samalah seperti kita menipu pada Allah. Bayangkan kalau umur kita pendek dan belum sempat membayar hutang-hutang itu. Padahal kita sudah berjanji dengan Pencipta kita pada saat nyawa dimasukkan ke tubuh, akan menjadi hamba-Nya yang baik, patuh pada suruhan-Nya.

Apabila rakan saya Sophia di FB memberi komen isu ini, saya terpana seketika. Tulisnya; walaupun kita banyak berhutang kepada-Nya, namun kasih sayang dan Rahmat Allah tetap tidak putus. Setiap saat, kita terus diberi kesempatan meneruskan hidup ini.

Mengapa? Kerana Allah SWT tetap memberi kita peluang bertaubat, menyesali dan berdoa berharap hanya kepada-Nya. Kita patuh pada pada suruhan-Nya. Namun, masih ramai tidak ambil peluang yang diberikan sedangkan Allah amat suka bila hamba-Nya merayu dan berdoa kepada kepada-Nya. Sesungguhnya janji-Nya tidak pernah dusta sepertimana janji-janji manusia.


Risiko menanggung hutang ini antaranya disebutkan dalam hadis yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad, Tirmidzi dan Ibnu Majah, sabda Rasullullah SAW yang maksudnya: "Roh seseorang mukmin itu tergantung-gantung (yakni dihalang daripada tempat yang mulia) dengan sebab hutangnya sehinggalah hutangnya itu dilunaskan".

Dalam hadis yang diriwayatkan daripada Ibnu Umar Radiallahuanhu, Rasullullah SAW bersabda yang maksudnya.

"Sesiapa mati, sedangkan dia masih menanggung hutang satu dinar atau satu dirham, maka akan diambilkan (ganti) daripada kebaikannya, kerana di sana tidak ada dinar dan tidak ada pula dirham". [Hadis riwayat Ibnu Majah].

Bagi keturunan Adam kehidupan dunia bukanlah akhir dari kehidupan. Kehidupan dunia adalah pembuka menuju kehidupan setelah kehidupan. Kehidupan setelah kematian ini yang akan muncul sebagai kehidupan yang kekal. Kehidupan yang diawali dengan perjumpaan dengan Rabbul Alamin.

Maka ketahuilah setiap nafas kita adalah satu langkah menuju perjumpaan dengan Allah SWT. Hari di mana manusia harus berhadapan dengan Rabbul Alamin. Saat itu semakin dekat dan tidak bisa diundur-undur terkecuali semakin dekat.


# Buat renungan untuk diri sendiri T_T Artikel ini aku ambil dari surat kabar yang dibeli oleh ayah aku. Secebis Bicara oleh Sri Diah [Pengurus Besar Editorial Group Buku Karangkraf]

# Tak sabar nak tunggu ke'kucalanaan' dan 'kebolokan' ini berakhir. Nanti me update ya! Dhaaa..




3 comments:

  1. sy pun byk sgt3 hutang dengan Allah..

    kdg2 lalai sgt2 menguasai diri.

    ReplyDelete
  2. saya pun ngaku ==!

    Bayar utang puasa dulu la ni...:)

    ReplyDelete
  3. PUTERI IQA IZYAN :
    sama la kite. huk huk.


    IEDCHAN :
    ngaku jugak. bile nak langsai hutang ni eh? adoii.

    ReplyDelete

Terima kasih atas pandangan.