Saturday, April 30, 2011

Bubur Ayam Mekdi


Tapi ini bukan bubur ayam dari mekdi. 

Pada suatu malam, jam menunjukkan hampir 12 malam. Ding dong! 
Perut saya terasa sangat-sangat-sangat lapar. 
Kalau dibiarkan, tentu akan berubah menjadi kebuluran.




Nasib saya sangat baek. Akak ipar ada buatkan bubur ayam untuk kami seisi keluarga.
Orang lain dah makan awal-awal.
Saya agak ketinggalan, jadi saya makan ketika perut saya menggila kelaparan.

Rupanya mungkin tidak secantik mana.
Macam bubur bayi je kan?
Tapi rasanya sangat sedap.
Betullll, sangat sedap rasanya.
Kalau tak, tak kan saya tambah lagi sekali.
Hehehehe.

1 comment:

  1. sdpnyer bubur.tpi khalish x suke ye..ummi nyer yg suke..dia lembik2 x main..hehehehe.....

    ReplyDelete

Terima kasih atas pandangan.