Friday, July 8, 2011

Kisah Seorang Penjual Perempuan


Sebenarnya dah lama nak menceritakan pasal hal ni. Tapi selalu je tak jadi, sebab ada cite lain yang nak dicitekan terlebih dahulu.

Dulu, masa mak aku ada, dia la yang pergi pasarnya. Beli ikan, beli sayur, beli bawang, beli makanan macam apam balik [best!], beli macam-macam lah. Mak aku biasa pergi pasar dekat-dekat umah je. Kadang-kadang jalan kaki, bila diingat balik, kesian kan? Kadang-kadang beli dengan penjual bergerak je, ala.. yang masuk dalam kampung dengan van. Pernah tengok tak?? 

Lepas mak aku takde, biasa yang pergi pasar, ayah aku. Itu pun kalau hari minggu. Kalau hari-hari biasa, aku yang akan pergi pasar. Biasanya lepas balik keje, terus singgah kat pasar kalau stok kat umah dah habis. Kalau korang biasa baca MPS ni, selalu je aku duk gebang pergi pasar kan, sebenarnya di sebalik pergi pasar tu, terdapat cerita yang akan aku ingat sampai bila-bila. Sebab bila pergi pasar je, mesti teringat kat dia. Siapa dia??

Kalau mengikut realiti, aku tak terer mana nak beli itu ini. Nak buat lauk pun tergagau-gagau. Ter uk ak uk ak :) Tak tahu pape.

Biasanya aku akan tulis apa yang nak dibeli [dulu la, skang ni ada jugak. he he he]. Lepas tu kan, Nak dijadikan cerita kan, masa aku pegi pasar aku singgah satu gerai. Penjual dia perempuan. Adalah dalam lingkungan 35-an kot. Tapi aku lupe nama dia apa [teruk nye aku]. Padahal dia selalu je bahasakan diri dia 'akak ...'. 

Contoh kalau aku buka kertas nak baca senarai barang yang aku nak beli, dia senyum je. he he he. [Malu saye]. Kalau aku cakap, 'saya nak bawang, nak kobis, nak itu nak ini..'. Dia akan tanya 'nak buat sayur ke?'. 'Aaa'. Kadang-kadang dia akan bagi cili merah free. Sebenarnya dah macam kebiasaan kat mana-mana pasar, dorang akan kasi apa-apa je lah tanpa apa-apa bayaran. Tapi bukan lah dalam amount yang banyak, biasa dorang kasi sikit jelah. Cili adalah benda yang fofulas dorang akan kasi.

Kalau nak tahu, akak ni baik sangat-sangat. Kalau aku macam lembap semacam je nak bagitahu apa yang aku nak beli. Dia senyum dan akan cakap kat aku.. 'tengok lah dulu eh..' Kalau kebetulan ada customer lain, dia akan layan dulu. Lepas aku dah ready dia akan layan aku pulak. Tapi akak ni sentiasa senyum, jarang nak nampak dia masam. 

Lepas tu, dia rajin melayan kerenah aku. Ye lah kan, nak cakap satu barang pun dah makan masa 5 minit, kalau 5 barang. Kire la sendiri berapa lama masa yang di ambil. ha ha ha. 

Setiap kali ke pasar, memang gerai dia la yang aku akan singgah. Akak ni dah kenal dah. Dan dia jugak tahu aku biasa beli santan kat gerai yang betul-betul depan gerai dia. 

Urmm, lepas tu kan, agak lama jugak aku tak ke pasar. Tak ingat la berapa lama.

Satu hari tu kan, aku ke pasar. Lepas tu, terus pergi ke gerai akak tu. Bila sampai kat gerai tu, gerai tu kosong. Barang-barang niaga langsung takde, tempat dia dah nampak macam berdebu. Time tu kan, memang terasa macam. Entah, payah nak cakap macam mana.

Aku tercegat kat depan gerai akak tu, lepas tu [sebab ingin tahu] aku tanya kat akak gerai sebelah, mana akak tu pergi. Dia bagitahu aku, yang akak tu dah tak berniaga lagi kat situ. Dah sebulan lebih kot time tu. Terkejut jugak bila tahu macam tu. Lepas tu pergi la beli kat gerai lain. Tapi tak sama.

Kalau pergi kat gerai lain, dah la senyum kadang-kadang tak. Kalau takde duit kecik, terus buat muka [padahal orang berniaga kenalah sedia duit syiling banyak-banyak. grrrr!] Memang tak mesra la dengan customer. Sebab tu sekarang, aku suke ke gerai yang muka penjual dia nampak baik. Kalau macam masam mencuka je, aku tak kan pergi. Entahpape kan? ha ha ha. 

Tiap kali datang pasar, mesti teringat kat akak ni. Mane la kan akak ni kerja sekarang? 

Hurrmmmm..





No comments:

Post a Comment

Terima kasih atas pandangan.