Tuesday, December 17, 2013

FISH

Ahad 15 Disember 2013. Saya cuti. Emergency leave. Kakak ipar 2 demam. Jadi antara perasaan malas dan kemanusiaan bersatu. Bersatu teguh bercerai roboh maka saya EL. Kasihan sebab pada Jumaat dan Sabtu saya tak ada kat rumah. Sepanjang hari Sabtu dia tak boleh bangun. Dahlah pregnant. Sangat belas oo! 

Jadi saya ambil keputusan untuk jaga Afiq. Bukan jaga sangat lah, sekadar layan kerenah dia je. Untuk makan, mandi, minum susu. 

Malam Ahad, saya baru sampai ke rumah dari Kemaman. Haa, Kemaman kan banjir. Kakak 2 saya antara mangsa banjir. Nanti saya ceritakan.

Sampai kat rumah dah tak sabar nak tunjuk hadiah ni kat Afiq. Saya beli kat kedai A to Z kalau tak silap. Kedai tu dia ada buat lelongan barang. Jadi saya beli benda alah ni. Saya tak tahu orang panggil apa. Harga dia RM4.50 namun dapat dibeli dengan harga RM3. Dah jimat dah kat situ.


Afiq minta walid dia lukis apa sahaja. Walid dia lukis fish. Afiq datang cakap kat saya 'fish tuda [cuda], walid lukih'. Banyak sangat cerita fish yang saya bela yang tak sempat saya coretkan kat sini. Sedih sangat kalau teringat kat fish ni. Bukanlah sedih sampai meratap, namun terasa la kat hati. Ada lah terasa sikit.


Yang ni pun fish saya, namun versi lain sikitlah. Abang 2 saya pandai melukis. Fish yang dia lukis ni, memang menggambarkan ikan yang saya bela. Namun dua-dua ekor dah mati. 

Keesokkan harinya, hari Ahad. Hari saya EL. Untuk mengelakkan si Afiq ni turun ke rumah jiran di tengahari buta. Ceritanya begini, selepas dia mandi dan pakai baju. Terus dia ke muka pintu sambil cuba membuka tombol. Namun tak berjaya. Biasanya dia berjaya je. Saya tengok ajelah. Hairan juga kenapa pintu tu tak boleh buka. Dia menangis sampai keluar hingus. Nak keluar juga. Saya tanya 'Afiq nak gi mana?' Dia jawab 'umoh aizs' [rumah Faiz]. Saya pujuk dia, 'dok payoh gi rumah faiz ar, kita main lukis lukis nok?'. Terus dia berlari masuk dalam bilik dia ambil benda alah tu. Saya try pulas tombol pintu, urrmmm patutlah tak boleh buka. Licin macam ada kesan minyak.


Jadi melayan kerenah si Afiq lah pada masa tu. Dia minta lukis fish, saya lukis. Dia padam, saya lukis balik. Dia padam lagi, saya lukis lagi. Dia padam lagi dan lagi. Saya pun bercampur jemu lukis dan lukis dan lukis lagi. Dia cakap 'lukis fish tuda, mok ye, ayoh ye, ini ini ini ini..' Setiap ruang kosong memang saya kena lukis ikan. Dahlah lukisan saya teruk. Saya bukan reti sangat nak melukis, namun pada pandangan Afiq mungkin lukisan saya tu bertaraf antarabangsa. HAHAHAHA! Dia minta lukis fish besar, lukis bear, lukis airr. Sampai saya 'Afiq cuda ngantuk lah'. Dia pun jawab 'afiq pun ngantuk gok'. EEE! Dia dah pandai bercakap, sangat pandai. Sampai kita jadi geram.

Tak lama selepas tu, barulah dia mula beralih ke permainan lagi.

Akak rasa lega noh!





No comments:

Post a Comment

Terima kasih atas pandangan.