Friday, October 3, 2014

Dakaplah Mimpi Erat Erat

Malam tadi saya bermimpi. Mimpi yang tidak terjangka. Mimpi yang sangat indah. Umpama dapat mengenggam bintang di angkasa. Umpama dapat bonus berbulan bulan tanpa dipinta. Cukuplah dua umpama ini.

Kubermimpikan insan yang senantiasa dekat dihati. Setiap detik. Setiap masa dia sentiasa mengisi ruang hati ini.

Dalam mimpi itu, aku memelukmu dengan erat dari belakang. Kami berbicara di ruang tengah rumah.
Dia berbicara mengatakan tiket sudah dibeli untuk ke KL. Tapi aku faham ianya untuk ke Shah Alam rumah abangku yang sulung. Aku gundah kerana hari yang ditempahnya itu merupakan hari aku berkerja. Mukanya berubah sedikit muram. Lantas aku memeluknya sambil menyatakan 'kan best kalau saya ni masih di sekolah menengah', usai menyatakan ayat tu. Aku terfikir, kalau sekolah menengah dah tak banyak masa untuk bersama. Lalu aku mengatakan kembali kepadanya 'kan best kalau saya masih sekolah rendah'.

Aku memeluknya erat umpama anak kecil.

Kami tak banyak bicara. Namun aku puas sebab dapat memeluknya dengan erat. Sangat erat.
Ya Allah. TERIMA KASIH ALLAH atas mimpi itu.

Terubat sedikit rinduku pada arwah che [baca emak].

Rinduku padanya tak pernah padam. Cuma aku banyak nyatakan pada Allah dan aku tahu, tak perlu dilakarkan kerinduan itu pada blog atau fb atau apa jua medium yang ada dewasa ini. Kerana belum sempat aku lakar, Allah lebih mengetahui betapa dalamnya kerinduan ini.

Terjaga dari lena dengan rasa sendu yang masih berbekas di hati.

Ah. Mimpi rupanya. Kenapa sekejap sangat. Inginku replay dan pause masa ditika itu. Namun itu mustahil.

Terima kasih Allah.



No comments:

Post a Comment

Terima kasih atas pandangan.