Friday, December 26, 2014

Berpadalah. Jika Tidak, Saya Rimas

Pada bulan yang lepas, selepas balik dari kerja. Saya terus meluncur ke bandar KT. Hajat di hati ingin membeli kain lycra dan juga beberapa barang keperluan diri sendiri seperti kain ela merangkap kain untuk majlis kahwin sepupu. Jadi saya nak survey harga, material dan warna kain.

Kain lycra tu saya nak buat alas tutup badan kereta. Kucing selalu sangat buat angkara. Dia suka panjat pada bonet kereta. Maka terhasillah calar-balar pada badan si vivi.

Saya masuk ke Nagoya. Selepas beberapa kali mengelilingi kawasan kedai tu, saya tidak menjumpai apa yang saya berkenan. Saya keluar dan ke kedai kain Dewandas pula. Ini bukan kedai pilihan bagi saya. Namun manalah tahu kot ada kain yang saya cari tu. Dah lama benar tak masuk ke kedai ini. Kali akhir saya masuk adalah bersama makcik dan sepupu-sepupu saya. Adalah dalam awal tahun ni kot atau akhir tahun yang lalu.

Apabila masuk ke kedai tu, saya disapa oleh seorang budak perempuan. Jurujual di situ. Dia tanya kepada saya 'cari apa kak?'. Saya maklumkan kepada dia saya cari kain lycra kerana itu tujuan utama saya. Tujuan-tujuan lain adalah ingin mencari kain ela untuk majlis kahwin bla bla bla, tak ada lah saya nyatakan kepada penjual tu. Ini sebab saya dah tahu saya punya style. Saya memang suka ronda semua kawasan kedai untuk lihat kain. Adakala kain yang saya tak nak beli pada mulanya, eh boleh pula terbeli sebab terberkenan la pulak. Jadi biarkan sahaja saya melihat dahulu kain-kain di sini.

Budak perempuan tu terus mengekori saya. Jarak kami sangat dekat dan hanyalah terpisah sekadar setengah depa je. Dia terus mengekori dan memberitahu saya, 'kain lycra kat atas kak'. Saya pun menjawab 'Ooo ok, tak apelah saya nak tengok-tengok dulu kain yang lain'. Lalu dia pun menjawab yang memang kena ikut pelanggan sebab itu dah peraturan kedai. 

Saya terkejut sebenarnya apabila disetiap langkah budak ni ada. Sebab sebelum ini kan saya datang beramai-ramai. Jadi tak sempat nak perasan dorang ni mengekor kita ke tak. Ketika saya menelefon kakak 2, jurujual ni tidak berganjak. Maka segala isi perbualan saya dan kakak 2 didengarinya. Bukan saya kisah dia dengar perbualan kami, namun yang saya kisahkan. Tak kan lah tak ada perasaan jurujual ni. Tolonglah!

Ini apabila saya seorang, haii dah la dia ekori kita setiap sudut kita pergi. Kalau jauh tu tak apalah juga, ini kalau saya berpaling wajah. Memang muka bertemu muka. Kalau di Kamdar, saya biasa juga datang seorang diri. Tapi tak adalah serimas ini.

Saya menjelajah lagi dan melihat harga kain di situ. Lalu saya ke tingkat atas pula, apabila melihat semua kain. Saya tidak menemui kain lycra yang saya inginkan tu.

Turun balik ke tingkat bawah, tak lama kemudian saya pun keluar dari kedai yang merimaskan tu. Dalam kepala saya terbayang akan kedai kain Kamdar.

**Perkara ini juga akan terjadi sekiranya anda pergi ke Saleem Aziz/Jakel. Kalau kat situ, kita naik aje ke tingkat atas. Maka diaorang akan ikut sampai ke sudah. Kadang-kadang kita nak tengok macam mana material kain yang nak dibeli tu. Buat perbandingan harga dulu. Namun biasalah, privacy itu menipis apabila di sini. Tapi kalau kita kat tingkat bawah, tak adalah serimas sepertimana di tingkat atas. Kedai ni pun dah nak berpindah dan dia sedang sale sekarang.

Wahai pemilik kedai kain. 

1. Rasanya tak perlu kot nak arahkan jurujual kamu ekori setiap langkah pelanggan. Ini bukan cara terbaik untuk memudahkan pelanggan, malahan MERIMASKAN pelanggan untuk memilih kain, melihat kain, membuat keputusan kain mana yang mereka ingini. 

Kedai yang selalu saya kunjungi kebiasaannya ialah Kamdar. Ini kerana, sebab dah biasa kot kat situ. Kita pun senang nak pilih kain. Mereka pun tak adalah asyik nak mengekor aje. 

Hai pemilik kedai kain. Beranikanlah diri untuk ubah sedikit peraturan kedai. Bukan rugi pun. Sedikit je, untuk kebaikan semua pihak.

2. Pelanggan ini banyak kerenahnya. Macam saya sendiri. Saya banyak kerenah kalau bab nak membeli. Jika kita fikirkan, pemilik kedai juga manusia, jurujual juga manusia. Saya nak tanya kamu, adakah kamu selesa seandainya apabila kamu pergi membeli barang-barang, kamu diekori seolah-olah kamu ni nak mencuri??? Rimas bukan? Tak tahulah kalau kalian memang suka akan cara begini.

3. Pelanggan banyak songeh, jurujual pun banyak songeh. Kita cakap nak kain macam ni macam ni, eh dia sempat pulak promote kain lain. 'kain ni ok juga, bla bla bla'. Persoalan sekarang, adakah citarasa penjual dan pelanggan sama? Adakah kita ini sejiwa? Jadi berpada-padalah memberi saranan atau cadangan. Lain lah pelanggan meminta cadangan daripada kamu. Haa, masa tu boleh kamu bagi cadangan yang sesuai dengan pertanyaan pelanggan.

Ketahuilah, pelanggan tu ada 10 kerenah + jurujual pula tentu ada kerenah tersendiri sebanyak 7 maka apabila ditambah menjadilah 17 kerenah. 

Jadi jangan expect pelanggan itu mudah dikawal.

4. Tak semua pelanggan itu mempunyai target kain diingini. Oleh sebab itu adakala pelanggan akan survey dahulu semua kain sebelum membeli. Jadi perlulah bersabar dengan mereka. Dan tak semestinya apabila dia masuk kat kedai kamu, dia akan membeli di kedai kamu. Dia tak wajib membeli di situ. Terpulanglah pada dia.

5. Mana-mana kedai yang dah establish biasanya mengambil pendekatan yang agak ke depan. Mereka membiarkan pelanggan mereka memilih kain dengan selesa. Apabila diperlukan, jurujual bersedia untuk memberi pertolongan. Tak adalah sampai pelanggan dibiarkan terkontang kanting nak cari jurual nak minta tolong potong kain.

Sebenarnya, pendekatan yang sederhana adalah menjadi pilihan pelanggan. Tidak terlalu didesak oleh jurujual. Tidak terlalu dibiarkan :: contoh apabila kita nak tahu di mana letaknya kain cotton? Dibiarkan seolah-olah kedai tu tak ada tuan. 

Kerana itu, amat penting pemilik kedai dan jurujual meletakkan diri mereka sendiri sebagai seorang pelanggan.

Semasa saya berada di dalam seksyen kursus pada 4 tahun yang lalu, saya selalu diingatkan oleh bos. Letak diri kamu sebagai peserta. Apa keperluan yang peserta nak? Barulah kita dapat memberi perkhidmatan yang terbaik untuk pelanggan kita.

Kerana itulah, kita bukan hanya sekadar berniaga untuk untuuunggg sahaja, Nilai kemanusiaan, ilmu berniaga itu perlu ada.

Ngerti?




No comments:

Post a Comment

Terima kasih atas pandangan.