Sunday, February 1, 2015

Lagu Kanak-Kanak

Sudah sepurnama dayang aida menjalankan tugas menghantar anak-anak raja ke sekolah tadika. Kerenah anak-anak raja ini bukanlah sikit-sikit cabarannya. Besar dan banyak rintangan. Bagi Tuan Muda Afiq, apabila bangun dan mata dipaksa celik akan meragamlah dia. Jikalau tiba-tiba mood bertukar nyaman, maka eloklah dia. Ragam Tuan Muda Afiq ini tidak boleh dijangka. 

Pertuturan dia amatlah manis sekali. Di siang hari dia akan berjanji macam-macam. Esok nak pergi sekolah. Esok tak nak menangis. Namun janji itu hanyalah kata-kata manis ditelan masa sahaja.

Onarnya pada pagi, hai adakala mengundang amarah. Namun nasib baik bondanya bijak memainkan peranan. Dipujuk dengan penuh sabar. Di ayat dengan cukup baik tanpa ada herdikan atau suara di tinggikan volume semaksimum mungkin. Tiada. Dan jika ada, tentu saya selaku dayang amat-amat terkejut. Itu tentu sungguh luar biasa.

Di pagi hari, banyak penyakit yang akan melanda Tuan Muda Afiq. Sakit kaki, sakit kepala, tak nak air suam sebab sejuk. Aih, terbalik pula? Yang paling jujur, Afiq nak tidurrrrrrrrrrr! HAHA. Ini yang paling benar sekali. Memang dia masih berusaha untuk menyesuaikan diri untuk menjadi morning person. Selalunya, Tuan Muda Afiq bangun tidak mengira waktu. Nama pun Tuan Muda Afiq. Kami biasanya akan minta dia tidur awal. Tapi walaupun dah tidur cukup, aih masih ada kerenah lagi. Tak tentu cuaca mood dia ni.

Bagi Tuan Muda Baihaqi. Alhamdulillah. Tidak banyak kerenah malahan sangat mudah untuk mengurusnya. Sangat mudah. Tuan Muda Baihaqi dikenali seantero keluarga kami sebagai seorang yang tiada masalah untuk bangun pagi. Bersekolah atau tidak. Waktu bangunnya tetap macam biasa. Jam 6 pagi sudah mencelikkan mata. Ah, bangun pagi umpama disuruh makan gula-gula. Enteng aja!

Tuan Muda Baihaqi memang sentiasa bersemarak jiwanya dengan sekolah. Hinggakan hujung minggu pun dia akan bangun seperti biasa. Nak ke sekolah katanya. Ayahanda nya pula yang pusing kepala kerana jam baru menujukkan hampir 5 pagi. Nak ke sekolah apa ke benda masa ni?? Semangat waja itu terpaksa dipudarkan sedikit agar Tuan Muda Baihaqi dapat bezakan hari cuti dan hari sekolah.

Pernah 1 ketika, Tuan Muda Afiq buat pasal tak nak ke sekolah. Tuan Muda Baihaqi dengan penuh gaya ke sekolah berseorangan. Sungguh dia tidak peduli sama ada Tuan Muda Afiq ada ataupun tidak. Yang penting, dia dapat ke sekolah. 

Mungkin yang tidak tahu. Selain tanggungjawab kerja yang akan bertambah. Tanggungjawab dayang aida di pagi hari turut bertambah. Sila baca permulaan ayat di perenggan 1. 

Dayang aida bertanggungjawab menghantar dan adakala mengambil kedua-dua anak raja ini.

Rutin Kami 

7.30 pagi : bersiap-siap. Panaskan enjin kereta. Dalam masa yang sama, Tuan Muda Afiq juga sedang membuat perangai. Kebiasaan dia macam tu la. Manakala Tuan Muda Baihaqi memang akan mengekori dayang aida ke kereta. Berjalan dengan membawa semangat di samping membawa beg sekolah.

7.35 pagi : Kami akan bertolak dari rumah. Pada masa ini, Tuan Muda Afiq biasanya menangis sambil menerajang dashboard [sekiranya berada di tempat duduk di hadapan]. Adakala dia cuba membuka pintu kereta. Biasanya dayang aida akan memarahi dan mengugut kerana lebih bimbangkan kereta. haha. 'Rosak wak gitu. Wak ar, Afiq turun sini'. Namapun dayang, tentulah risau dengan kereta. Kalau tercabut memang susah nak berganti. Tuan Muda Baihaqi pula rileks je.

8.55 pagi : Kami sampai ke pejabat saya terlebih dahulu. Log in kerja. Selepas itu, saya keluar dengan 2 tujuan. Membeli makanan dan menghantar 2 anak-anak raja ni ke tadika. Kebiasaannya mood Tuan Muda Afiq dah elok sikit lah dari tadi.




Ini warung kegemaran saya. Nasi minyak daging 3. Nama ni saya yang pandai-pandai kasi. Sebab nasi minyak dia sedap. Kena dengan selera saya. Namun, nasi dia agak sedikit. Daging yang diberi biasanya 3 ketul. Memang tak lebih. HAHA. Selepas itu, saya memang membuat pesanan 'nak nasi lebih'. Maka dapatlah daging 4. haha. Kawan-kawan cakap 'ni kedai mokcik aida nih'. Kami memang sangat tahu cara dia meletakkan nasi kat dalam pinggan pelanggan. Walaupun nasi tu sikit, kami tetap juga datang kat sini. Nasi dia sedap. Kuah dia macam mak-mak punya kuah. Biasalah, orang lama berniaga. Tapi not bad lah. Lagipun warung ni macam privacy gitu. Tak ramai orang. Itu yang best.

Ok, berbalik kepada rutin.

8.30 pagi : Dah sampai sekolah tadika. Maka saya akan tinggalkan mereka di sini. Sebelum masuk kelas, kena kasi dorang main buaian dulu. Main kuda dulu. Main papan gelongsor dulu. Haa, lepas tu barulah mereka masuk kelas. Tapi kadangkala, kalau permainan tu masih berembun. Saya akan suruh mereka masuk kelas je.

8.50 pagi : Saya masuk pejabat semula.

Begitulah putarannya setiap hari.

Pada jam 12.30 tengah hari atau 5 minit sebelum jam 1 tengah hari : Saya akan keluar mengambil mereka dan terus hantar ke rumah. Adakala kalau ayahanda Tuan Muda Baihaqi datang ambil, maka saya akan keluar rehat bersama-sama kawan.

PENGALAMAN

Pengalaman sendiri ini membuatkan saya dapat rasa apa yang ibu bapa rasa:

1. Sebenarnya kita akan berasa segan setiap kali keluar daripada pejabat pada waktu pejabat. Contoh pada jam 8 pagi, sepatutnya kita memulakan kerja. Namun kita dah ambil masa tu pergi ke tempat anak-anak. Serius! Saya sebagai mak saudara sangat-sangat segan akan hal ini. Mungkin sebab saya seorang yang skema kalau bab-bab nak keluar pejabat. HAHA. Saya bukan seorang yang pandai mengulor sesuka hati. Bukan nak memuji diri sendiri. Tapi ini adalah kelemahan diri. Saya tak reti. Memang bukan calon pilihan nak ajak cilok sekejap dari pejabat. 

2. Sebolehnya, kita hantar anak-anak sebelum ke tempat kerja. Ini benda yang paling bagus. Tapi memandangkan perangai yang tak berapa nak cantik. Terpaksalah ajak ke tempat kerja dulu, lepas tu barulah pergi hantar ke tadika.

3. Keluar dan balik cepat-cepat ke pejabat. Bungkus makanan, makan kat pejabat.

4. Gunakan masa dengan sebaik mungkin. Sebab dah tahu kita berhutang masa tadi. Jadi pandai-pandailah top up balik kerja tu.

5. Cuba buat yang terbaik pada setiap hari. Pandai-pandailah susun masa macam mana. Sebab hari semalam tak akan sama dengan hari ini. Hari esok tak akan sama dengan 2 hari lepas. Nama pun perangai budak-budak.

Eh, Ya Allah. Saya sebenarnya nak cerita pasal lagu kanak-kanak tadi. Astaghfirullah..langsung lupa. Nak tekan publish baru perasan.

Dah panjang macam ni pasal cerita lain, urmm lain kali ar saya cerita pasal lagu tu.




No comments:

Post a Comment

Terima kasih atas pandangan.