Friday, June 12, 2015

Astro

Semalam buat kali pertamanya, balik dari kerja terus melangut depan televisyen. Dah jaaaraaanggg sangat dapat berbuat demikian. Terasa kembali ke bulan sebelum April menjelma. Tak faham? Untuk lebih faham, sejak April sehinggalah akhir bulan Mei, rumah kecil ini tiada astro. Pada minggu akhir Mei barulah rumah ini kembali berastroria. Sebelum ini, kami hanya melihat siaran basic sahaja. Bukan astro kami potong, namun tidak dipasang piring astro tu. Rupa dia dah macam penadah umpama kuali nak menggoreng tu.

Sejak itu juga, dah banyak cerita-cerita yang perlu disejarahkan di MPS ni, terhenti sejenak. Maka sekarang, keadaan dah normal balik. Bersedialah kamu dengan kisahdrama saya. 

Ok, berbalik pada kisah tadi.

Balik dari kerja, tekan siaran Little people, big world! Memang best! Dah banyak ketinggalan pasal dokumentari pasal keluarga ini - Matt dan Amy. Nanti saya tulis dalam entry lain eh. Kalau nak tahu, cubalah tonton kisah mereka. Jangan asyik layan drama melayu aje. Betul, drama melayu yang ok, layanlah. Kalau yang gitu-gitu aje, baik kalian cari alternatif untuk perkembangan hidup kalian. 

Nak cerita pasal astro. Apabila piring dia kami tanggalkan dari rumah dan letakkan di dalam rumah. Maka terputuslah kami dengan dunia luar iaitu AFC, Diva, TLC dan lain-lain.

Hari berlalu dan masa silih berganti. Piring astro masih melangut di dalam rumah. Abang 2 tak cuba untuk memasang. Pada hemat saya, bukan susah sangat untuk memasang piring ni. Namun, oleh kerana ini bukan kerjaan saya, maka saya diam. Abang 2 bertanggungjawab atas astro kerana yuran langganan dia yang bayar. 

Satu hari, dia dan kakak ipar ke pejabat astro. Mereka berbincangan mengenai pemasangan piring dan bla bla bla. Maka Astro menyatakan caj yang perlu dibayar ialah RM100. RM100 ok. Itu upah pemasangan disebabkan piring dia tu, kami tanggalkan [sebenarnya bukan kami yang tanggalkan, tapi nak senang cerita, anggap aje kami yang tanggalkan].

Abang 2 dapat resit dan sepatutnya dia kena call semula pihak astro. Namun resit tersebut hilang ditelan zaman. 

Maka terpaksalah kerja pemasangan ditangguh lagi.

Pada satu malam, terdengar di luar rumah seperti orang sibuk lalu lalang. Siapakah dia?

Rupanya abang 2 sibuk dengan tangga, bawa tukul untuk menukang. Uh! Untuk apakah semua peralatan tu? Kakak ipar 2 cakap, nak pasang astro. Pada masa tu, kami tengah sibuk dengan urusan goodies bag untuk kenduri adik 4.

Apabila abang 2 nak piring astro, cepat-cepat kami bagi kat dia. Almaklumlah, dia tengah bersemangat nak pasang, jadi jangan cuba-cuba menentang arus semangatnya. Nanti semangat padam, astro terendam kat dalam rumah. 

Berpeluh-peluh juga dia pasang. Akhirnya. Alhamdulillah. YES!! Dapat juga siaran astro.

Hallo astro. Kamu nak caj RM100. Kami dengan eksyennya terus berborak. Nanti kalau call atau pergi kat astro, kena bagitahu 'kami pasang sendiri aje piring astro'. HAHA. Evil laugh! Eksyen kemain noo.

Tak adalah, sebenarnya masa tu agak bengang juga dengan caj yang nak dikenakan oleh astro. RM100 tu. Sedangkan tak adalah susah mana nak pasangnya.

Kat sini kami dah jimat RM100. Jadi untuk kalian semua, kalau boleh pasang sendiri. Adalah lebih baik pasang sendiri. Nanti kena caj itu, kena caj ini. Aish! Nak buat macam mana, ini kan zaman toilet berbayar.

Dapat tengok kembali rancangan masakan yang digemariku. Seronok benor rasanya.



No comments:

Post a Comment

Terima kasih atas pandangan.