Tuesday, August 25, 2015

Jaulah ke Aceh

Di saat jari ingin menaip perkisahan mengenai jaulah kami ke Aceh. Hati saya berbunga bungaan. Tidak dijangka sama sekali, jaulah kami ke sini memberi satu pengalaman yang sangat sangat istimewa. Tidak terjangkau pada pemikiran, tidak tertulis pada perancangan kami.

Sanggupkah kalian membaca cerita ini?

Sebetulnya, saya tak sabar nak menulis tentang Aceh. 

Permulaan Perancangan Kami
Sebenarnya saya sendiri kelupaan bagaimana plan ini timbul. Setahu saya, kami nak sangat pergi ke negara Turki. Ecewah, bajet tak ada tapi hati berangan nak ke tempat best best aje. haha. Kami juga mahu ke Aceh. Hajat kami nak melihat sendiri kesan tsunami.

Maka pada bulan April yang lalu, saya booking tiket melalui Air Asia. Itu pun selepas mengambil kira faktor kerja pejabat. Masa dan tarikh. Saya rasa boleh on pada tarikh tu. Maka kami pilih Ogos sebagai pilihan tarikh kami.

19 Ogos sehingga 22 Ogos 2015. Tiket yang saya tempah hanyalah berharga RM235.08 pergi balik. Sebetulnya tiket ni harganya lebih murah, namun biasalah kan. Siapa yang tak kenal AA ni. Campur itu ini, maka itulah harga yang kami kena bayar. Tapi kira oklah kan, jika kita fikir sekali jalan RM117.54. haha. Siap divide kepada 2 lagi ni. 

Jadi tipsnya, carilah tiket semasa AA buat promosi. Haa, masa tu lagi murah benor tiketnya.

Bulan Julai
Kawan saya memperingatkan diri saya 'eh kita gi Aceh dalam beberapa minggu lagi ni'. Sebetulnya saya lupa. Saya ingatkan pada bulan September. haha. Padahal saya yang tukang tempah tiket bagai. Tapi dah sibuk dengan kerja lain, memang tak berapa nak ingat date ke Aceh. Kawan saya cakap 'aku dah agak mu mesti dok ingat'. 

Kawan saya kerja dia adalah mencari hotel. Maka hasil yang dia perolehi daripada tempahan di Groupon adalah RM300 untuk 4 hari 3 malam. Kira sangat berbaloi lah tu. Kami akan tinggal di hotel Mekah. Macam mana hotel tu, saya pun tak tahu.

Dah habis cerita kisah macam mana kami booking flight/hotel. Maka kita berpindah pula ke cerita episod perjalanan kami.

18 Ogos 2015/Selasa
Minggu ini adalah minggu yang sangat berbolok bagi saya. Tarikh yang saya pilih itu rupanya telah bertembung dengan tugasan di pejabat. Hati berasa tidak enak lagi nyaman untuk liburan. Ecewah terus berbahasa Indonesia ya. haha.

Sebetulnya bukan silap saya pilih tarikh. Namun telah terjadi beberapa perubahan pada hal ehwal kerja saya di pejabat. Maka ada 1 aktiviti pelajar tu kan, telah ditunda dan ditunda maka jatuhlah ia ke tarikh saya ke Aceh. Halamak! Hati dah cuak. Cuak sangat. Yelah, giler ke nak bercuti ketika mana kerja masih bertimbunan? Saya suka feel free ketika bercuti. Tak mahu terikat dengan kerja. Maka, pada minggu ini saya berkerja betul betul. Err, sebelum ini pun betul betul juga namun ada la sikit diselang seli dengan sedikit rileks. Saya fokus dan berdebar debar. Takut sangat menyusahkan orang lain. Yelah orang tengah sibuk, kamu pula nak bercuti. Macam selfish kan?

Tapi saya pujuk hati. Bukan salah saya. Lagipun saya dah pernah burn tiket ke Vietnam disebabkan kerja saya. Walaupun sebenarnya, saya boleh aje pergi tinggalkan kerja sekejap.

Sebab itulah, kali ni saya nekad. Ah, tak kira. Kena pergi juga. hahaha. 

Minggu ni, saya balik agak lambat. Pada hari Selasa tu, kerja saya selesaikan sehabis baik. Mana yang tak baik tu, saya letak dalam kepala untuk diperbaiki ketika balik nanti.

Baju masih belum dipacking lagi. Entah apa saya nak bawa pun, saya tak tahu lagi. Eh tahu la sikit sikit. Namun tak sempat buat list. Saya penat lantas ketiduran pada malam sebelum ini. 

Buat kerja, tengok jam. Jam menginjak angka 5. Saya masih di pejabat. Malam ni dah berangkat ke KL. Baju tak simpan lagi. Tiket flight pada jam 9.10 malam kot. Saya duk congak congak. Sempat ke tidak nak mengemas nanti? Saya still fokus buat kerja. Lepas tu bila dah rasa ok. Saya tutup semua file dan shut down pc.

Balik terus.

Sampai rumah, terus kemas baju. Sebelum tu sempat termenung seketika nak bawa apa eh?

Saya ambil keperluan diri semua. Sumbat dalam beg. Nasib baik kami backpack aje. Saya cuba minimakan berat beg. Saya seorang yang bencikan berat. haha. Dasar tak suka bawa barang berat! Sebolehnya paling berat pun 4 kg pun ok la. Lebih daripada itu, saya akan berubah menjadi pemarah. Pemarah kepada diri. hehehe.

Lepas dah siap semuanya. Saya persiapkan diri dan pada jam 8.15 malam, saya minta makcik saya hantar ke airport. Nasib baik jarak airport dengan rumah tak adalah jauh mana.

Sampai airport, terus masuk departure hall sebab saya dah buat web check in siap siap. Semua tiket dah saya print, dah saya check in semuanya. Kiranya saya tak nak kelam kabut bila last minute. Tang kemas baju tak paa ar last minute, tang tiket. Hang jangan buat kacau! Kita nak pi jauh ni. Mau nangis tak berlagu kalau silap tarikh ke apa.

Saya masuk departure hall. Sembang kat whatsapp sekejap. Bila dah masuk pesawat, time tu kan kita bertenang. Mulalah duk fikir apa lagi eh yang aku tak bawa? Haa, time tu jugalah baru teringat. Pencuci muka lupa nak bawa, anak telekung pun lupa nak bawa. Hentam sajelah labu. Nanti sampai sana, kita beli. haha. Mudah cerita aih.

Maka berlepaslah saya ke Kuala Lumpur [KLIA2]. 

Saya sekarang berada di dalam perut pesawat, maka biarkan saya berehat seketika. Nanti kita sambung balik bila dah sampai KL eh. haha.

Ketemu lagi ye!

Daa. Publish!



No comments:

Post a Comment

Terima kasih atas pandangan.