Friday, August 14, 2015

Kerja Apa Yang Paling Memenatkan?

Bagi kaum wanita, seringkali kita dengar rungutan rungutan mereka mengenai kepenatan dan kelelahan yang mereka alami.

Siang berkerja, balik rumah pula perlu menguruskan keluarga. Itu bagi mereka yang berkeluarga. Bagaimana bagi mereka yang masih belum berkeluarga lagi? Saya memikirkan perkara ini sementelah melihat beberapa contoh yang saya nampak, terutamanya yang berada di sekeliling saya.

Surirumah. 
Zaman ini rasanya, agak sukar untuk menggunapakai surirumah satu pekerjaan yang paling memenatkan. Surirumah merupakan pekerjaan yang paling baik berbanding pekerjaan lain bagi kaum wanita. Namun bagi saya, pekerjaan ini tidaklah sesukar mana.

Cuba kita fikir. Rutin seorang surirumah dengan seorang surirumah yang lain sudah tentu tidak sama. Manakan sama.

1. Seorang surirumah A, mempunyai anak seramai 5 orang. 3 daripada anaknya bersekolah. Bangun seawal pagi uruskan hal ehwal anak anak. Dah selesai, uruskan hal si suami pula. Sediakan sarapan, sediakan pakaian anak anak serta suami. Pendek kata dari A hingga Z. Jika berkemampuan, anak akan dihantar oleh bas atau van sekolah yang dibayar bulanan. Sekiranya tidak, anak dibiarkan berjalan kaki sahaja ke sekolah. Itupun sekiranya jarak sekolah dekat dengan rumah.

Jika tidak, si isteri lah yang akan menghantar anak anak ke sekolah. Itu pun jika si isteri pandai membawa kereta. Atau paling mudah, si suami yang akan menguruskan hal ehwal anak anak dengan menghantar kesemua tiga tiganya ke sekolah.

Si isteri pula akan menguruskan rumah yang tidak bertangga. Jika rumah itu rumah teres lah. Dari pagi, si isteri akan mengemas rumah. Anak dah 5, jangan nak harap sangat rumah tidak bersepah dengan permainan anak anak. Yelah, tak semua rumah mempunyai bilik khas untuk dijadikan tempat bermain. Sapu sampah dalam rumah, basuh baju, lipat baju.

Tengah hari pula, memasak untuk anak anak balik sekolah. Uruskan anak-anak nak mengaji atau bersekolah petang pula. Tidak cukup dengan itu bersusah payah menyediakan minum petang untuk si suami yang akan pulang kerja tak lama lagi.

Anak anak yang masih belum bersekolah, ligat bermain di rumah. Sepahkan rumah, telingkupkan rumah macam baju yang kena putar dalam mesin basuh.

Ya. Surirumah ini memang memenatkan.

2. Surirumah B, mempunyai anak seramai 3 orang. Tidak perlu fikirkan sangat perihal anak anak hendak ke sekolah. Maklumlah anak anak masih berusia di bawah 6 tahun. Bangun pada jam berapa, si suami tidak ambil hal. Janji si isteri tu bangun pada hari itu, kalau tak bangun kan ke haru! haha. Yelah, dapat si suami pula jenis yang tidak kisah. Ada sarapan atau tidak, hidup tetap berjalan seperti biasa. 

Si isteri pula, selepas si suami ke tempat kerja. Membuat makanan untuk anak anak. Selepas itu rehat sehinggalah masuk ke dapur kembali pada jam yang dia suka. Apabila petang menjelma, si suami balik dan makan. Itu sahaja.

Bagi saya, surirumah ini tidak memenatkan langsung. Tak perlu bersusah payah nak kemas rumah, tak perlu fikir nak basuh baju, nak hantar anak ke sekolah. Nanti kalau rajin, si isteri akan buat kerja rumah, jika malas. Si isteri tutup perkhidmatan macam kedai runcit la pulak. Apabila suami balik dia akan makan dan tidak pula ditanya apa aktiviti kamu pada hari ini? Tiada.

Maka, beruntunglah andai kalian tergolong dalam golongan ini. Mana penat, tak penat kan?

3. Surirumah C, mempunyai anak seramai 3 orang juga. Bangun pagi pagi sediakan sarapan kepada si suami. Ah, sebetulnya zaman sekarang kan, dah JARANG BENAR si isteri sediakan sarapan kepada si suami. Ada, namun dah tak ramai yang buat begitu.

Apabila si suami pergi kerja, si isteri mengambil peluang masa yang ada untuk mengemas rumah, membasuh dan melipat baju. Jika rumah dah bersih dan tak perlu dibersihkan lagi, si isteri mengambil peluang untuk belajar menjahit manik atau apa apa jua yang boleh mengisi masa lapang beliau.

Dah tengah hari, masuk ke dapur memasak. Menguruskan kehendak anak anak, melayan kerenah mereka. Si isteri menyambung lagi kerja rumah. Melipat baju yang masih belum terlipat. Membuat apa jua kerja yang perlu.

Bagi surirumah ini, beliau juga penat. Penat kerana dirinya mungkin tidak betah melihat rumah tidak terurus umpama rambut yang berkerinting tebal. Kusut mata melihat rumah yang berselirat memanjang.

Wanita Berkeluarga dan Berkerjaya

1. Wanita A, beliau bangun pagi yang sangat awal. Siapkan sarapan, siapkan keperluan suami, siapkan keperluan anak anak seramai 3 orang. Sebelum ke tempat kerja, sapu rumah dulu. Mana yang boleh diselesaikan, dia akan selesaikan dengan baik sebelum turun dari rumah.

Pergi kerja dengan suami. Hantar anak anak ke sekolah. Si suami hantar isteri ke tempat kerja dan apabila tengah hari. Si suami ambil anak dari sekolah. Fuh, hantar pula kat pusat jagaan kanak kanak.

Pada waktu petang hari, suami dan si isteri balik dari kerja. Pergi ambil anak anak, sampai rumah. Si isteri uruskan hal ehwal anak anak. Masak untuk makan malam. Dah siap masak, iron baju pulak. Tengokkan kerja sekolah anak anak lagi.

Mata si isteri dah melepek dah.

Penat kan wanita ni?

2. Wanita B. Bangun pagi tak adalah pagi sangat. Urus anak anak 3 orang. Urus suami. Tak buat sarapan pun sebab tak perlu. Kedai makan banyak kat luar, apa susah. Pilih aje mana yang berkenan. Pulak dah.

Anak anak dihantar ke sekolah. Si suami hantar isteri kat pejabat. Pada tengahari pula, ambil lagi anak hantar ke pusat asuhan kanak kanak sementara mereka pulang dari kerja.

Pada petang, mereka berdua ambil anak anak dari pusat asuhan kanak kanak. Tak balik terus kat rumah, tapi mereka akan singgah ke kedai makan. Makan malam walaupun hari masih terang. Yelah, anggap aje makan petang itu ialah makan malam. Kan tak elok kalau makan malam lewat sangat.

Balik rumah, siapkan anak anak. Si isteri layan handphone, kerja rumah masih tertangguh. Nantilah, dah ada mood baru isteri buat. Anak anak bertelagah, ah biarkanlah mereka. Nanti nanti diam lah tu. Manakala si suami pula asyik tengok televisyen. Jadi anak menjerit atau meraung. Tak dikisahkan sangat. Cukup sekadar memberi cubitan atau rotan sekali seorang! Ah dah cukup untuk diberi pengajaran.

Urmm, tak berapa nak penat sangat wanita ini.

3. Wanita C. Anak ada seorang aje. Bangun pagi buat sarapan dan juga makanan untuk anaknya. Sementara masa masih ada, si isteri akan basuh baju, kemas rumah dan paling kokak dia akan sapu rumah sebelum keluar ke tempat kerja.

Si isteri hantar anak ke sekolah kerana sekolah anak tu sejalan dengan tempat kerja. Macam biasa, pada waktu tengahari, ambil anak dan hantar anak ke tempat asuhan. Balik dari kerja, ambil anak dan terus meluncur balik ke rumah.

Balik rumah, minta anak mandi dan siapkan diri. Masuk dapur, masak untuk makan malam. Suami balik, buat air untuk hilangkan dahaga sementara dihidangkan makan malam.

Dung dang dung dang, Selepas maghrib baru selesai hidang makanan, solat dan semuanya. Selepas makan malam, tengok anak buat kerja sekolah. Anak dah tidur, si isteri sambung kerja rumah. Lipat kain mana yang belum dilipat, basuh baju supaya tak terbengkalai dan melonggok menjadi gunung everest!

Wanita ini penat! Kerana dia menjalankan tanggungjawabnya yang tersendiri.

Sebab itulah, kita tidak dapat menduga pekerjaan apakah yang paling memenatkan. Pada dewasa kini, susunan hidup kita adalah bergantung kepada kita sendiri.  Jika dapat pasangan yang jenis tak kisah, memang agak berlemaklah si isteri. hahah. Yelah, tak perlu fikir sangat perihal rumah.

Mood baik, dia rajin. Mood ke lautan Hindi, dia berubah menjadi permaisuri M.

Ditambah pada masa sekarang, perniagaan online dah macam buy 1 free 10. Banyak sangat! Jadi ada sesetengah surirumah yang mengabaikan tanggungjawab mereka. Anak ke tepi dulu, mak nak buat kerja ni. Terima pesanan, mengadap handphone lebih banyak berbanding menatap wajah anak anak.

Betul! Walaupun tak semua lah macam ni.

Zaman dah berubah beb! Jadi tak perlu nak beria benar claim kita ni yang paling penat dalam buat kerja! Ini kerana, ianya berbeza dengan seseorang yang lain.

Begitu juga pengisian bagi perempuan yang masih bujang.

Ada yang menggunakan masanya dengan hebat sekali. Penuh dengan pengisian hidup.

Manakala yang lain, tidak menggunakan masa yang ada dengan berkualiti. Rajin dia akan bersungguh, kalau malas dia rileks! Tak ada siapa nak marah. Ah, terasa sungguh dengan ayat ini. hahaha.

Kenyataan hidup ni berlaku disekeliling kita. Jadi, tak usah melatah.

Err, kalian yang mana satu agaknya eh? hehehe.



No comments:

Post a Comment

Terima kasih atas pandangan.