Friday, August 28, 2015

Langkah Kami Bermula

Subuh yang hening sedikit demi sedikit kami tinggalkan. Kami menyemak tiket selepas kami melepasi pemeriksaan Kastam. Menyemak bagi mendapatkan kepastian. Sejujurnya, saya berasa agak cuak sebenarnya. Tak tahu nak tuju terminal yang mana. Sambil berjalan tu kan, kami akhirnya nampak information board. Lantas kami terus melihat nombor pesawat dan terminal mana. Langkah kami terus diatur ke terminal 21. Nun jauh di hujung sana. 

NIAT
Setiap perkara yang kita lakukan perlu ada niat. Dan saya dah pesan awal awal pada teman saya ini semasa kami berwhatsapp. Niat kena betul dan kami sememangnya ingin ke Aceh untuk melihat kesan tsunami. Sejujurnya, saya tidak pernah ada gambaran Aceh sebelum dan selepas tsunami. Rasanya dah lama sangat kot saya tak mengikuti perkembangan Aceh. Agaknya kali akhir saya melihat berita tsunami kira kira 2004 yang lalu. Sebelum ke sini, saya dah letak nama pada kembara saya pada kali ini. Kononnya namakan dia #jaulahrohani. Tapi sudahnya, saya tukar #jaulahibrah. Saya tak cakap pun pada si Jan. haha. Malu!

Sambil berjalan ke terminal, kami berborak ringan. Oleh kerana kami dah check in siap siap & dah solat Subuh awal awal. Jadi banyak masa yang kami ada. Perjalanan ke terminal pun tak adalah tergesa gesa. Best sebab rasa lebih rileks dan santai! Sampai di tempat duduk ruangan menunggu. Kami melayan handphone masing masing seketika. Sambil itu, kami menikmati pemandangan Subuh hari di sini. Tenang dan udara yang dingin dingin agak menyegarkan kami. 

Ketika jam dah hampir 8 pagi, kami mula beratur untuk masuk dalam perut pesawat. Apabila semua penumpang dah masuk dalam pesawat. Kami tukar mode handphone ke Offline! Masing masing layan kepala. Si Jan siap siap cakap nak duduk kat tepi tingkap. Saya duduk tengah dan sebelah tepi saya ialah Makcik Saleh. 



Ni aje gambar yang sempat saya ambil

Sepanjang penerbangan banyak masa saya lali lali mengantuk dan zzz. Suasana  pemandangan alam langit hanya dapat saya nikmati ketika telah berada di ruangan udara Aceh. Mata pada masa tu pun dah segar. Saya bosan sebab si Jan sebelah masih lagi zzz. Jadinya saya ambil kesempatan berborak dengan makcik saleh kat sebelah. Ok la sekadar berbasa basi. Makcik tu asalnya dari France tapi menetap di Thailand. Datang ke Aceh untuk berjalan jalan macam kami juga. Sambil berborak tu kan, hati saya memang cuak kembali. Yelah, makcik ni main on aje hanphone dia. Saya tahu dia nak tukar simkad. Tapi dalam kepala saya takut terjadi apa apa je. Pramugari sempat tegur perbuatan dia tu. Haish. Menakutkan. haha. Tak senang duduk bila tengok adengan macam ni.


SAMPAI DI BANDA ACEH
Alhamdulillah kami selamat mendarat pada jam 9.30 pagi waktu Aceh. Waktu sini berbeza 1 jam dengan Malaysia. Jadi kira kira perjalanan yang telah dilalui ialah hampir 1 jam setengah - 2 jam jam kot. Masa pesawat mendarat tu kan, sementara menantikan pintu pesawat dibuka. Saya memerhatikan keadaan sekeliling. Si Jan dah bangun dari lena yang bersifat sementara itu. Seketika terdengar suara makcik saleh ni menyuarakan sesuatu. Tak perlu ditulis lah sebab makcik saleh ni tegur sesuatu kat somebody ni. Bila terdengar suara somebody ni kan, saya cakap kat Jan. Aku rasa macam kenal je dia ni. Sebenarnya dari terminal lagi saya ternampak dia ni. Muka memang saya cam, cuma tak pasti betul ke tak orang nya. Kali ni saya nekad nak tegur. haha. Asyik nak tegur orang aje kerjanya. Jan cakap tanya la dia. 

Saya pun bagi salam dan tanya adakah dia tu Prof. di tempat saya dulu. Dan dia mengiyakan. Haa, sahlah saya tak salah orang. Rupanya bila dia dah retired from UMT, dia sambung kontrak kat tempat lain. Kecilnya dunia. Boleh terserempak kat dalam pesawat ni. Dia sempat tanya apa tujuan datang sini. Kami beria aje cakap bercuti. Memang cuti pun. Dia minta call kalau ada apa apa. Sebab dia datang sini atas urusan kerja. 

Bila pintu pesawat dah dibuka, dia dapat jalan keluar dulu dan kami agak kemudian. Ini kerana kami tak tergesa gesa nak ke mana pun. Nak tahu, Makcik saleh yang saya tegur tadi tu kan, kasi kat kitaorang DODOL! Yuhuu. Makcik saleh ni pun makan dodol. haha. Saya sendiri tak akan kot beli dodol jika ada pilihan makanan yang lain. Yelah, bukan makanan kesukaan. Mulanya saya agak ragu ragu nak ambil. hehe. Jadi selalu fikir dulu sebelum ambil. Saya ambil dan Jan pun ambil. 



Kami melangkah keluar dari perut pesawat terus ke bangunan Bandar Udara Internasional Sultan Iskandar Muda. Orang lain semua dah ke depan. Kami ambil peluang untuk bergambar. Bayangkan semua orang dah turun ke bawah. Tinggal kami aje yang happy bebenor dapat sampai sini. Ambil punya ambil gambar. Adalah petugas Air Asia cakap masuk ke dalam cepat. Rupanya laluan kami dan laluan penumpang yang akan menaiki pesawat adalah laluan yang sama. Kami tak sempat nak lari lagi, penumpang dah jalan masuk ke pesawat. Kami apa lagi, cepat cepat turun ke bawah untuk beratur pemeriksaan kastam. 

Cuma pelik sikit la, kenapa tak ada borang yang perlu kami isi eh. Biasanya dalam kapal terbang lagi kami diberi borang pengisytiharan ke apa benda ntah. Beratur sekejap, si Jan pergi tanya kat akak yang beratur sesama kami. Rupanya borang tu perlu diambil kat kaunter. Kami terus ke belakang dan ambil aje borang yang sedia ada. Borang tu sebenarnya borang yang silap ditulis oleh orang lain. Mereka tinggalkan kat situ. Tapi kami main rembat aje. Lagipun yang salah tu hanya baru ditulis nama. Jadi tak ada hal lah. Lepas dah settle hal pemeriksaan. Kami sebenarnya tak tahu nak ke mana. HAHA. Kami ke sini tak ada petunjuk yang jelas. Masing masing tak tahu tempat di sini.
  • Kami tak ada pak supir yang datang jemput/ambil kat airport
  • Kami hanya berbekalkan nama nama tempat kat sini yang saya print di kertas A4 aje. Itu pun point point penting aje


  • Kami hanya berbekalkan maklumat hotel yang di print screen oleh si Jan. 

Oh ya, saya nak juga guna ayat jaulah yang bermaksud merantau, jalan jalan, bermusafir dan juga makan angin. Saya fikir ianya sangat bersesuaian sekali dengan tujuan kami ke sini. Sepenuhnya kami letakkan pergantungan kami kepada Allah. Dia yang akan jaga kami. Yakin! Ia juga bermaksud sekumpulan manusia (sama ada sekumpulan ikhwah, atau sekumpulan akhawat atau keluarga) yang mengembara sama ada berjalan kaki, menaiki kereta, bas, keretapi, kapal terbang atau kapal layar untuk merapatkan ukhuwwah sesama mereka sambil mencari keredhaanNya! sumber :HERE  

Agak agak ke mana hala tujuan kami eh? Nantikan kesinambungan kisah jaulah kami ke Aceh di entry akan datang. InsyaAllah. Ah, entry kisah kali ini akan panjang. Sangat panjang. Sebab rasa rugi kalau saya tak kisahkan di sini tentang semua ini.

Tapi, cukup dulu sampai sini.



No comments:

Post a Comment

Terima kasih atas pandangan.