Tuesday, August 25, 2015

Novela 1 Malam Yang Panjang di #klia2

Mendaratnya flight Air Asia di KLIA2 menandakan separuh perjalanan saya telah selesai. Perjalanan dari Terengganu yang memakan masa hampir 1 jam itu akan disambung lagi pada pagi esoknya untuk ke Aceh.

PENGEMBARAAN
Siri pengembaraan kami akan bermula pada bila bila masa sahaja. Dengan hanya berbekalkan 1 bag [backpack]. Saya terus menonong menuju ke urmmm. Entahlah. Pada saat itu sebenarnya saya ingin terus ke surau, memandangkan saya belum solat Isyak lagi. Tapi saya tidak pasti di mana surau. Jadi saya terus berjalan mengikut kaki.

KLIA2 tidak lah begitu asing sementelah pada bulan 4 itu hari, dah pernah saya jejak kaki ke sini. Maka, sisa sisa tempat yang pernah saya ronda masih ada di dalam ingatan.

Kaki terus melangkah dan akhirnya saya bertemu dengan Celcom. Ini adalah penanda bagi saya apabila sampai ke sini. Makna kata selepas itu, kita akan berjalan keluar sama ada terus mengambil public transport atau menaiki kenderaan yang sedia menjemput kita.

Pada malam itu, saya mengambil keputusan untuk meronda ronda terlebih dahulu memandangkan kawan sejaulah saya masih belum sampai. Masuk kedai ini, masuk kedai itu. Eh eh berkenan pulak pada kasut di Vincci. Dah lama sangat saya tak membeli di Vincci. Kasut tersebut menggamit pandangan. Namun hati memujuk, nantilah dahulu. 

Selepas dah puas berjalan. Saya mengambil keputusan mencari surau untuk membayar hutang. Jumpa surau, solat lepas tu saya melepak tak tahu nak buat apa. Sebenarnya kami akan bermalam di airport. haha. Ini idea giler saya. Nasib baik si Ijan bersetuju untuk sama sama melepak kat airport sama sama. Lega. 

Sebenarnya, saya tak nak bazirkan masa abang 1 datang ambil saya di KLIA2. Nanti seawal jam 4 pagi dia dah perlu hantar saya lagi sekali ke sini. Kan macam sia sia kerja nya tu. Lebih elok kiranya saya terus stay kat sini sementara flight menjelma esok paginya.

-----------------------------------------------------------------

KAMI BERSUA JUA
Beberapa jam kemudian, saya mendapat mesej daripada Jan memaklumkan dia dah bergerak ke airport. Jam ditangan saya lihat dan diminda mencongak congak jam berapa dia akan sampai airport. Hampir 1 jam kemudian, Jan dan suaminya sampai. Saya mengambil keputusan untuk keluar dari surau sementelah dia bukannya biasa dengan selok belok airport sini.

Kami berjumpa tak jauh dengan Famous Amos. Masing masing dah senyum. Saya pula terasa segan. haha. Yelah, pada masa itu kebetulan saya mengalami alergic pada muka dan bibir. Habis menggelupas disebabkan apa pun tak pastilah.

Selepas Jan say tata pada husband dia. Kami macam hilang arah tau. Yelah, mana lah kami pernah tidur kat airport. Tak dapat digambarkan macam mana. 

Panjang kan cerita ni. Sabarlah, sikit aje lagi. haha. Mau 4 hari 5 malam saya tulis pasal trip ni.

Kami buat keputusan untuk makan. Saya dah lapar! Siang tadi tak sempat makan. Kami mengambil keputusan untuk ke KFC. Pada masa tu kan, jam dah menghampiri 12 malam. Saya tetap mengambil menu yang mempunyai nasi. Dah tahap kebulur. Jadi perut perlu diisi.

Kami lepak sambil borak borak. Macam macam kami borak. Pasal kawan kawan, pasal kami. Pasal apa saja yang terlintas dalam fikiran.

Saya dah mengantuk, maka dicadangkan agar ke surau. At least kami boleh lepak dengan selesa.

-----------------------------------------------------------

MELEPAK MELEPAS KANTUK
Di dalam surau, kelihatan beberapa orang telah sedia ada melepak di dalam sana. Jam semakin lama semakin menginjak. Mata saya mula penat. Namun dalam masa yang sama, saya takut juga. Takut tak terkejut pada siangnya.

Keputusan diambil untuk ZZZZ. Maka beradulah kami bersama sama dengan mereka yang lain.

Pada jam 3 pagi, saya terkejut. Entah sebab apa entah. Tapi ketika di airport sini kan, suasana lewat pagi tidak begitu terasa. Mungkin kerana orang keluar masuk dan kami pula berada di dalam bangunan yang sentiasa penuh dengan orang ramai.

Saya mengambil keputusan untuk ke tandas. Ketika keluar dari surau, saya melihat sekumpulan pekerja sedang membersihkan lantai di hadapan kedai yang ada.

Melihat pada susuk tubuh dan bahasa mereka, dah terang terang mereka bukan warga tempatan. Rata rata berwajah seperti Bangladesh. Saya terfikir, adakah orang kita sanggup untuk berkerja sehingga lewat pagi sebegini?

---------------------------------------------------------

MEDAN DAN IRAQ
Semasa pulang dari tandas, disebelah saya ialah seorang perempuan yang tidak saya ketahui. Kawan saya bersandar di tepi dinding bersetentang dengan saya. Entah macam mana, kami dapat berborak. Dia nak balik Medan disebabkan ibunya sakit. Dah lama dia berkerja di Malaysia di sebuah kilang di Johor. 

Sebelah kiri saya pula ialah seorang perempuan yang saya yang jelas nyata bukan orang sini. Kami akhirnya berborak. Dia berasal dari Iraq. Banyak yang kami bualkan. Kami saling tegur menegur. Kami sama sama gelak apabila ada perkara yang lawak menjelma. Masing masing mempunyai destinasi tersendiri namun dalam surau tu kan, umpama 1 keluarga. 

Perempuan yang berasal dari Iraq itu rupanya telah menetap di UAE. Biarlah saya *rahsiaka *amaya. Pada masa dia bercerita, saya sebenarnya ada sedikit ragu ragu. Ya, dalam ramah kita melayan dia. Hati saya tetap beringat ingat. Sikit demi sedikit saya cuba cungkil bukti daripada beliau. hahaha. Takut!

Selepas dia tunjukkan bukti. Ok, saya percaya dia pelajar di sebuah universiti di negara kita. Pelajar PhD. Dan selepas itu, lagi rancak kami berborak memandangkan saya juga berkerja di universiti. Jadi banyak benda yang kami boleh share. Sempat kami bertukar emel untuk beberapa perkara.

Pada jam 4.30 pagi. Mata masih segar, namun saya paksa juga untuk tidur tidur ayam. Simpan tenaga untuk pagi nanti.

Dalam masa yang sama, saya berselang seli borak dengan akak dari Medan tu. Tapi tak rancak sangat sebab dia lena zzzz.

Pada jam 5.00 pagi. Si perempuan Iraq bersiap untuk meneruskan perjalanan dia. Si perempuan Medan pula bangun untuk ke tandas dan mengambil wuduk. Yang bestnya, si akak dari Medan tu ke tandas bersama kawan saya. Nampak tak, macam senang aje kan nak dapat kawan baru.

SUBUH
Akak dari Medan tu bagitahu kami agar ke surau atas. Katanya kat situ lagi luas. Wah wah, dia lagi terer dari kami tau. Dah terbalik, orang Indonesia yang tunjuk jalan kepada kami kat sini. haha. Kami memang betul betul ikut aje dia. Sampai kat surau atas kan, memang betul la. Dah la luas, bersih. Selesa sangat. Namun surau ni ditutup pada jam 12 malam - 5 pagi. Kita tak boleh nak tidur kat sini ya sekalian.

5.30 pagi. Kami masuk surau dan bersiap mengambil wuduk untuk Subuh.

Usai Subuh, kami terus turun untuk ke terminal. Apabila sampai di bawah, kami berpisah dengan akak Medan tu. Dia beratur mengikut foreign passport dia. Manakala kami terus ke laluan kami. Melangkahlah kami meninggalkan kisah perkenalan kami dengan beberapa orang ketika di surau.

Kami melangkah sambil berborak borak.

Macam dok caya kan kita nok gi Aceh.

hahaha.

Kami gelak.

Ok ok. Tak boleh panjang sangat, nanti kalian pening. hahah.

Publish.



No comments:

Post a Comment

Terima kasih atas pandangan.