Monday, November 23, 2015

Naik Pentas

Ps: Entry ini panjang. Kalau jem tu kan, memang dah tahap berkilometerlah.

Sepanjang bersekolah, saya hanya pernah sekali naik ke pentas. Itu pun semasa pertandingan bercerita. Tak dapat nombor pun. Kawan saya yang dapat tempat pertama. Kedua dan ketiga? Entah tak ingat. Untuk naik pentas bagi kategori akademik, memang tak pernah dalam hiduplah.

Bercerita mengenai naik pentas. Apabila akhir tahun, naik pentas adalah sinonim dengan pelajar. Masa itulah pelajar akan dapat tahu kedudukan nombor di dalam peperiksaan. Ketika itulah, pelajar sibuk menghantar buku teks sekolah, ketika itulah kelas-kelas sibuk mengadakan jamuan akhir tahun dan bermacam acara lagi sebagai penutup penggal sebelum cuti sekolah bermula.

Ketika ini juga, whatsapp menjadi sibuk dengan gambar yang dikongsi oleh kakak-kakak dan adik 1. Mereka kebiasaannya banyak berkongsi di group keluarga dan facebook bukan menjadi pilihan mereka. Saya perasan sangat hal ini. Anak dapat nombor bagus atau tidak, keputusan macam mana pun, mereka tidak akan war-warkan di dalam facebook. Mereka tak suka beria sebegitu. Jangan haraplah mereka berbuat demikian kecuali adik 1 saya. Dia selalu jugalah share tentang anak dia di dalam facebook. Adik 1 memang share tentang anak-anak kesayangannya sejak dari kecil lagi. Jadi perkembangan anaknya memang kami boleh follow kat facebook tu. Cuma tak adalah setiap hari dia update perihal anaknya. Orang lelaki kan, biasanya dia akan update sekali sekala. 

Oleh sebab kakak-kakak tak boleh diharap sangat, biarlah saya tulis kisah anak-anak mereka bagi pihak mereka dan mereka. HEHE. Mereka tak tahu ni. Kalau tahu pun, urrmmm rasanya tak marah kot.


Keluarga Kakak 2

Mempunyai anak paling ramai setakat ini di dalam keluarga saya. Banyak kisah lucu tentang anak-anak mereka. Kalau tulis memang berjela. Ragam anaknya memang sangat unik. Haha. Kebanyakan anak kakak 2 aktif di bidang kokurikulum dan akademik. Cumanya nak cakap akademik tu terlalu bagus sangat dan sangat tu, tak adalah juga. Urmm, biasa-biasa aje.

Lagipun, jika disoroti susur sejarah keluarga kami ni kan, tak adalah selalu naik pentas. Seingat saya, abang 1 dan adik 1 yang pernah naik pentas semasa sekolah. Itupun sekali kot. Tapi memang sejujurnya kami bukan dari keluarga yang 'asyik muka keluarga dia aje kan conquer hadiah'. Tak ada. Memang tak.



Anak perempuan kakak 2 mendapat pelbagai hadiah di dalam sukan. Bila saya lihat Tahun 5 ni kan, saya dah tahu siapa punya semua pingat ni. Si Ateh. Saya pernah tulis pasal dia di SINI. Dia ni kelakar kerana fokus dan tujuan utama dia nak menang. Haha. Siap ada strategi lagi. Kalau lihat Iman dalam cerita Kau, Aku, Kita [macam ni kot tajuk cerita tu], selalu teringat kat Ateh. Dia ni jenis sempoi.

Cerita pasal anak dia yang lain. Si Adaa.




Alhamdulillah, tak sangka dia ni ada nombor dalam kelas. Haha. Jahat betul mak saudara ni. Yelah, kita bukan tahu pencapaian mereka kat sekolah macam mana. Cumanya, mereka ni semua memang dah terbiasa sangat dengan pentas dari sejak sekolah tadika lagi. Selalu buat persembahan, nasyid la apa lah. Yelah, adik beradik mereka kan ramai. Jadi semacam dah protege dengan mentor. 

Dalam hari yang sama, adik beliau terlibat dengan persembahan pentas. Baru umur 5 tahun, jadinya diberi tugasan untuk pakaian beragam.




Qayyim telah ditugaskan untuk menjadi imam. Ketika ini masih riang gembira.



Ketika Ummi dia datang ambil kat sekolah, si Qayyim ni menangis. Yang lawaknya 'Qayyim dok dapat hadiah lagi'. Kakak 2 saya cakap. Padahal dia ni bukan dapat nombor pun. Memanglah tak dapat hadiah. Si Qayyim bajet semua dapat hadiah kot termasuk diri dia. Kakak 2 belanja aiskrim pun tak jalan juga. Dah habis makan, masih teringat akan hadiah dia. Hai, macam-macam.


Kakak 3

Dia ada 2 orang anak. Sepanjang pemerhatian saya, anak sulung dia ni memang selalu juga dapat hadiah. Tahun ini, dapat juga hadiah walaupun sipi-sipi.




Kan saya dah cakap. Saya tak hairan sangat dengan naik pentas atau tidak. Si Sasya ni tak adalah dapat nombor 1-3 namun tempat ke-10 dalam aliran. Jika sekolah mengambil hanya 5 pelajar terbaik dalam aliran kan, dah tentu Sasya terkeluar dari liga. Sebab tulah, saya sebagai mak saudara mereka berasakan perkara ini tak ada hal sangat. 


Keluarga Adik 1

Anak beliau 2 orang. Saya ada tulis Rayyan di awal persekolahan dulu. KLIK! Apabila mendapat berita ini, memang terkejut jugalah. Tak sangka.



Mula-mula cakap nak jadi bomba. Apabila sampai sekolah, ramai kawan-kawan pilih angkasawan. Lantas dia mula berubah fikiran untuk menjadi angkasawan juga. Maka inilah gambarnya.



Tak sangka betul dapat hadiah. Haha. Tapi bukan di dalam kategori akademiklah. Si Rayyan mendapat anugerah akhlak terbaik 5 Tahun. Tak tahulah macam mana si Rayyan ni kat dalam kelas. Mesti diam tak suka bergaduh, mengikut aje cikgu cakap. Mungkinlah kot. Andaian aje ni sebab saya tak tahu dia macam mana kat sekolah. Kalau kat rumah tu, memang begitulah dia. Si Dhea pula yang suka membuli si abang. Err, tapi kalau dia geram sangat kan. Bergaduh juga mereka 2 beradik ni. LOL!



Kebetulan pada hari tu kan, si Rayyan dapat 3 hadiah termasuk lucky draw. Apabila kakak 2 bagitahu anak dia menangis sebab tak dapat hadiah, jadinya si Rayyan ni sanggup nak kasi salah satu hadiah yang dia dapat tu kat Abang Qayyim. 

Itulah kan, kita tak boleh nak jangka pencapaian anak-anak kita tu macam mana. Kadangkala semasa sekolah rendah dia bagus. Apabila dah sekolah menengah dia mendatar, bila masuk universiti dia melintang. Jadi susah untuk kita hakimi mereka semua.

Naik pentas ke tidak ke, mereka semua tetap di pentas hati saya.



No comments:

Post a Comment

Terima kasih atas pandangan.