Monday, December 14, 2015

Balik Kampung

Sejak 3 Disember lalu, episod adik beradik balik ke kampung menghiasi kalendar. Kerana itu fokus berubah kepada mereka dan bukan pada blog. Hehe.

Dan kebetulan pula, saya di dalam mood untuk menghabiskan cuti tahunan. Memang sangat ngam-ngam dengan kepulangan mereka.

3 Disember kot, adik 4 balik ke kampung bersama isterinya. Sempat kami ke pasar malam bersama-sama dengan si Afiq. Ketika adik 4 balik, kebetulan kat Terengganu mengalami musim tengkujuh-musim panas. Hujan dan mentari silih berganti. Alhamdulillah hujan pada tahun ini tidak seperti tahun yang sudah. Alhamdulillah tahun ini tiada banjir di Kemaman atau Terengganu. Tak tahulah kot saya yang tak tahu.

Hampir setiap malam sentiasa ada aktiviti mencari ikan. Adik 4 dan abang 2 sibuk pergi menyauk ikan di belakang rumah, di sawah atau di belakang tali air di belakang. Memang sangat meriah akuarium kat rumah dengan anak-anak ikan yang mereka tangkap. Ada ikan haruan [paling banyak], ada ikan sepat kot. Saya tak ambil cakna sangat. Si Afiq menjadi sangat sibuk. Apabila hujan, dia seolah-olah tak senang duduk. Hujan itu ikan, ikan itu hujan.

'Leid, leid [walid]. Jom tangkap ikan'. 

'Poksu nok gi mana? Tangkap ikan ke? Nok gi gok'.

Paling haru.

'Walid, walid. Ada ikan belakang. Afiq napok ekor ikan leid'. Haha! Yang paling sadis, abang 2 percaya cakap Afiq. Padahal anak ikan je.

Pada 7 Disember lalu, adik 3 balik bersama isterinya. Hari cuti saya adalah semasa mereka ada di rumah. Pada hari Khamis, kami sempat ke Pasar Payang untuk menikmati bihun [mee] sup. Memang sup kat sini boleh tahan rasanya. Saya sempat bertanya pada adik ipar 3 berkenaan rasa mee sup kat sini. Dia maklumkan pada saya, rasanya berbeza dengan sup yang ada kat Penang sana.

Hari Jumaat kami sempat makan malam bersama-sama di sebuah kedai ikan bakar. Namun rasanya, kami dah kena mencari kedai yang lebih baik dari yang ini. Maksud saya, kedai yang mempunyai masakan yang lebih sedap. Cuma saya terfikir untuk men'shell out' dengan keluarga di lain masa.  Ini gara-gara tertengok 1 video cara-cara membuatnya. Satu lagi, kita selalu jangkakan masakan di kedai sedap. Namun adakalanya biasa-biasa aje. Rasanya lagi berbaloi jika kita beli sendiri dan masak sendiri dengan lebih kasih sayang. Hehehe.

Sekarang mereka dah balik ke Penang selepas hampir seminggu bercuti di kampung.

Pada hari Jumaat  11 Disember, kakak 2 balik ke kampung dengan sebatalion anak-anaknya. Haha. Dia sempat makan malam bersama-sama kami sebelum adik 3 balik ke Penang. Sebetulnya, keluarga kakak 2 selalu memeriahkan suasana kerana anaknya ramai. Anak dia pula ada pelbagai peringkat umur yang sedang membesar, lagilah bertambah meriah. Meriah dengan tangisan koir. Haha. 

Tadi dia dah nak balik ke Kemaman dan kebetulan saya cuti. Kami sempat ke Mydin [mana lagi kan?] untuk membeli peralatan sekolah anak-anak dia. Banyak benda yang tak ada kat sini, maka kami beransur ke kedai lain. Sempat dia membeli kasut, tudung dan baju sekolah di kedai yang dia berkenan. Saya hanya mengikut sambil sempat jugalah membeli pensil warna. Yuhuu. Dapat juga yang 48 punya. Sebelum ini hanya sempat beli 24 batang aje. Lagipun tadi ada offer, sebab tu sambar dulu sebelum harga dia naik. Berani beli sebab saya dah survey harga dia sebelum ni. Hehe.




Ini Humaira dan si Rusyda. Memang lama betul tak jumpa dengan anak buah yang sorang ni. Tengok-tengok dah besar. Rusyda dan Humaira adalah sama usia. Mereka sekarang dah setahun lebih. 

Sebelum Rusyda balik ke kampung, kami dah sembang awal-awal. Kami dah agak si Rusyda ni lebih lasak berbanding dengan Adam dan Humaira. 

Humaira, Adam dan Rusyda dilahirkan pada tahun yang sama namun berbeza bulan. 

Mungkin kerana si Rusyda ni punyai kakak yang ramai membuatkan dia dah biasa dengan aktiviti 'PLKN'. Tengok rambut lah. Haha. Panjat kerusi itu biasa. Si Humaira bagi saya dah lasak namun masih kalah dengan si Rusyda. Sepanjang kita mendukung dia kan, ada sahaja benda yang dia nak capai. Genggaman dia cukup kuat dengan usia dialah kan. Kalau handphone tu, jangan cakaplah. Berebut dengan kita tau. Pandai selfie. Haha. Rasanya dia tengok adik beradik dia kot nih.




Langkah yang membawa misi besar. Nak melayan pelbagai kerenah mereka ni, memang sangat memeningkan kepala. Nak-nak kalau si Afiq, Qayyim nak duduk dalam troli. Dahlah berat. Nasib baik si Humaira dan Rusyda tak buat hal. Boleh kontrol lagi. Afiq dan Humaira saya yang jaga kerana kakak ipar 2 pergi ke kelas memandu. Nasib baik saya cuti, bolehlah jaga mereka ni.

Terfikir juga, macam mana kakak saya mengawal 7 anaknya sebegitu ketika membeli keperluan yang penting. Bukan senang tau. Itu belum campur yang menangis nak itu ini, yang bergaduh lagi. Haha. Macam huru-hara pun ada. Tapi tadi rasanya ok kot. Boleh diterima lagilah walaupun mulut kita asyik memesan jangan itu, jangan ini. 

Aduhai anak-anak buahku. Terpaksa guna ayat jangan. Dah tak jalan nak guna cara diplomasi atau cara reverse psychology. Haha. Tak sempat dah. Percayalah. 



No comments:

Post a Comment

Terima kasih atas pandangan.