Tuesday, December 15, 2015

Semuanya Penting

Saya pernah menulis pasal ini di sini : Kisah 1  &  Kisah 2

Sekarang dah macam trend. Tak tahulah trend ni timbul kerana media sosial yang tanpa batasan atau masing-masing cuba untuk pertahankan sesuatu. Saya hanya mengambil beberapa contoh berdasarkan apa yang saya baca di dalam media sosial.

Jururawat - kerja ini menuntut kesabaran tinggi dengan kerenah pesakit.
Doktor - kerja kami tak menentu. Penat jangan cakaplah.
Guru - kami bukan pengasuh anak-anak kalian.

Saling berhujah tanpa kesudahan. Mungkin kesudahannya ialah ...

Hanya mereka yang tahu. Tak boleh nak agak perasaan orang.

Setiap kerja ada penatnya sayang. Cuba ambil masa lihat disekeliling. Lihat pada tukang bersih di tepi jalan. Berpanas berhujan. Adakah mereka tidak penat? Cuba lihat pada pengawal keselamatan yang antara tidur dengan tidak menjaga amanah. Tambah lagi apabila pengawal keselamatan itu dah berusia. Cuba alihkan pula pandangan sayang sekalian pada buruh kasar. Memikul bebanan simen dari lori besar ke kedai hardware. Si tukang pikul simen bukan pemuda yang masih punyai upaya namun si tua yang sudah lanjut usianya. Dan bermacam lagi variasi pandangan yang boleh kita lihat.

Dalam zaman serba moden ini perbandingan siapa yang tak didendang siapa yang didendang seolah-olah menjadi persaingan. Kita yang membaca terasa lelah dengan dambaan sebegitu. Dalam dunia ini bukan hanya beberapa pekerjaan yang ada sayang sekalian. Banyak lagi pekerjaan yang melelahkan lagi menuntut kesabaran. Sama ada kita tahu atau tidak. Adakala hanya si pekerja itu sahaja yang tahu apa dugaan di bidang mereka. Kita tidak boleh nak meneka semberono sahaja.

Sayang sekalian, semua kerja ada peranan pentingnya. Tak kira kita ni pencuci tandas ke, tak kira kita sales girl kat supermarket ke, tak kira kita ni pengangkut sampah ke, tak kira kita tukang kebun ke apa. Semuanya penting.

Mereka yang tak pernah mengadu kerja aku lebih penat & tidak didendang di media sosial lebih tinggi nilainya pada mata saya. Ya, saya pun perlu muhasabah diri.

Ps. Sesetengah contoh-contoh di atas adalah dekat dengan diri saya.



No comments:

Post a Comment

Terima kasih atas pandangan.