Thursday, December 3, 2015

Ya Allah, Baiknya Mereka

Pada tahun sudah. Ya ini cerita dah tahap tv hitam putih. hehe. Tapi nak tulis untuk kita sama sama fikir dan ambil tauladan. Satu pagi kami ke taklimat rutin di bulan Ramadan. Taklimat pada kali ini bertajuk Mudahnya Menjemput Rezeki.

Ketika ceramah sedang berjalan, kami semua hadirin di beri sampul kosong. Kita sebetulnya tak tahu apa isi kandungan kat dalam tu. Sampul itu diedarkan kepada semua orang di dalam auditorium. Kami dapat satu sampul dan selepas selesai sampul diagihkan, kami diminta untuk membukanya.

Pada ketika itu, terdapat beberapa peserta yang mendapat duit apabila sampul dibuka. Ada yang dapat RM10, RM50. Mereka yang dapat duit tu kan, telah diminta untuk menerangkan apa kebaikan yang telah dilakukan ketika atau sebelum datang ke taklimat ini.

Cerita yang saya dengar, Subhanallah. Sangat tak terjangkau pada fikiran kita.

A : ketika dia datang ke tempat kerja. Dia selalu melihat sebuah keluarga yang susah. Hampir setiap hari dia nampak. Lalu dia mengambil keputusan untuk memberi beberapa barangan keperluan makanan. Tak lama kemudian dia di dapati hamil. Betapa gembiranya dia.

B : Lelaki ini selalu bersedekah tak kira berapa nilainya. Diah menjadi rutin beliau untuk berbuat demikian tanpa dipaksa.

C : Selalu share tentang cerita cerita yang ada memerlukan sedekah. Beliau share untuk di kongsi bersama kot kot ada orang lain nak bersedekah.


--- Cerita di atas berada di dalam draf sejak 2 Oktober 2015 yang lalu. Tak tersambung cerita itu sampai ke sudah. Hari ini, biarlah saya sambung hingga ke akhir.

Apabila mendengar kematian seseorang yang dikenali di Malaysia ini beberapa hari yang lalu, saya teringat akan cerita tergantung yang saya tulis di atas. Teringat kepada beberapa gambar yang saya save di dalam handphone.

Saya membuka youtube melihat apa yang saya ingin lihat. Buka pula instagram dan melihat apa yang ingin hati lihat. Apabila berbicara dengan sepupu saya siang tadi, saya buka pula instagram yang lain. Sepupu saya sebagai follower bagitahu yang dia pernah membalas komen sepupu di dalam instagram. Saya bukan jenis follow rapat seseorang di dalam instagram, jadi memang tidak mengikuti perkembangan. Mudah cerita, memang tak tahu sangatlah. Tambahan pula di rumah tiada siaran Astro Warna. Akan tetapi apabila melihat dan melihat gambar dan setiap komen, akhirnya saya menangis.

Apabila orang agama membuat kebaikan itu mungkin biasa, namun apabila orang biasa membuat pelbagai kebaikan itu luar biasa. Luar biasa bagi saya.

Hidup lawannya mati.




Dalam hidup kita, adakala kita lalai. Terlupa akan hakikat hidup yang sementara. Adakala kita terbuai dengan dunia yang serba 'sempurna' di mata kita. Dengan pelbagai dugaan dan godaan, adakala hati kita tewas.




Ketika dalam ceramah Mudahnya Menjemput Rezeki. Rupanya ramai orang senantiasa berbuat kebaikan tanpa kita sedari. Adakala seseorang itu biasa-biasa sahaja di mata kita, namun apabila kita mendengar cerita-cerita mereka, terasa terpana juga. Baiknya mereka.

Kata-kata di atas sentiasa saya ingati. Janji Allah itu benar. Dan sekarang, kebenaran itu tersingkap. Tidak pernah kita tahu apa kebaikan yang dia telah lakukan dan selepas kematian barulah terhambur segala cerita kebaikannya. Tiada siapa yang paksa seseorang itu menulis kebaikan tentang si arwah, namun itulah yang terjadi. Banyak sangat kebaikan dia yang baru kita semua tahu.




Kata-kata ini saya simpan untuk diri sendiri. Semat dalam kepala. Sebetulnya dah lama saya simpan gambar ni kerana pada zaman ini, kita selalu mudah menjadi tuan hakim kepada sesiapa sahaja tanpa kita sedar.

Sebab itulah kita tidak boleh hakimi seseorang berdasarkan lahiriah mereka sahaja. Cuba tanam pada diri kita, mereka lebih baik dari kita. 

Saya sendiri dah jumpa dan tahu betapa ramai sangat orang baik yang ada dikeliling saya ketika hadir ke taklimat Mudahnya Menjemput Rezeki. Ramai dan kita sahaja yang tak tahu kerana urusan itu antara dia dengan Allah.

Semoga Allah merahmati roh mereka yang telah pulang ke rahmatullah. Amin.




No comments:

Post a Comment

Terima kasih atas pandangan.