Saturday, August 27, 2016

Syawal Ke-3

Apa ni. Dah nak masuk Raya Haji baru nak update cerita raya. Apa ni? Tak payah apa ni, apa ni sangat lah. Kita tengah berdaya juang nak tulis ni. Tolong jangan matikan kesungguhan yang menjelma dalam hati kita ni. Tolong jangan!

Kisahnya, dah lama nak menulis dan habiskan semua cerita. Namun apa yang dirancang tidak menjadi, terlalu banyak halangan. Antara halangan utama ialah serangan m a l a s. Entah dari mana dia datang, tak tahulah. Percayalah, serangan ini lagi merbahaya kepada diri kita. Ia boleh melumpuhkan sendi-sendi kerajinan yang ada di dalam tubuh kita. Kerana itulah, adanya doa agar dihindarkan dari sifat malas dan dukacita.

Dah ke mana tu? Meh sini. Meh kita mulakan cerita.

Hari Raya ke-3. 

Pada pagi hari, saya dah cop kakak 2 saya untuk temankan saya mengambil satay. Nak dijadikan cerita, niat nak order satay dah lama terpahat kat dalam hati. Namun biasalah, bila raya ni kan. Kita banyak guna duit. Nak beli itu, nak beli ini. Nak sediakan duit raya lagi. Jadinya memang tak berhasil untuk direalisasikan.

Selepas Subuh, saya tidur-tidur ayam, antara lena dengan tidak. Apabila jam menginjak 7 lebih pagi. Saya terus mengajak kakak 2 untuk mengambil satay. Tempat pertama yang kami tuju ialah ke bandar Kuala Terengganu. Ini tempat pertama yang saya tempah. Dengan berpandukan GPS dan kakak 2 sebagai co pilot, kami akhirnya sampai. Sebenarnya kami terlajak juga. Terpaksa berpatah balik sebelum sampai ke destinasi tu.

Apabila sampai, saya lihat tempat membakar satay sangat banyak. Sebelum ini, saya tak pernah terfikir bagaimana tempat orang membakar satay dengan kuantiti yang menimbun. Kerana teruja, saya bertanyakan kepada tokey satay. 'Start pukul berapa ni bakor satay?'. Tokey antara ingat tak ingat, bilakah dia membakar satay. Jawabnya dalam jam 1 lebih. Saya terkejut. Dan pada firasat saya, dah tentu dia ni letih. Maka tak payah tanya banyak sangatlah. Kesian.

Selepas itu, kami menuju ke utara, atau lebih tepat. Ke kampung kakak ipar 2 saya. Di situ, saya juga memesan satay. Ye, saya memesan satay di 2 tempat. Ini kerana, pada mulanya saya nak 100 namun kerana dah terlambat, maka saya terpaksa cari satay tambahan. Lantas saya memesan dengan kakak ini. 

Ada hikmah dia rupanya. Tengah Sangat mesra alam sangat kakak ni melayan. Padahal saya dahlah tempah di saat akhir. Selepas itu, minta tambah lagi 50 cucuk. Lantas menjadikan satay yang ditempah adalah 250 cucuk. Cukuplah kan untuk makan bersama keluarga.




Kerana handphone saya semasa raya, dia buat perangai. Asyik hang aje. Maka kakak 2 saya ditugaskan untuk mesej, call kepada kakak satay ni. Mesej kat atas ni, kakak 2 saya gelak apabila dia dah hantar. Saya memang suruh dia tulis macam tu. 

Sebetulnya, mesej itu perlu di baca dengan dialek Terengganu. Kakak 2 saya cakap kat saya 'nape mesej gini bagi ke orang. Orang dok faham nak baca'. Lepas tu dia gelak. Saya pun gelak sama. Kerana mesej tu seolah-olah 2 dalam 1. Kami tanya dan kakak satay tu seolah-olah menjawab. Padahal tak pun. 

Kalian mungkin tak faham. Mana yang lawaknya? Maksudnya kat sini ialah:

Jangan gaduh = jangan terburu-burulah/tak perlu cepat sangatlah. 
Kami dok gaduh mana = kami tak terburu-buru/kami bukan nak cepat pun/kami rileks je. Lebih kurang ar macam tu maksudnya.

[HAHA! ayat Terengganu memang susah nak translate kepada bahasa luar]

Balik dari mengambil satay tu, saya dah berpakat dengan kakak 2 nak buat mee kari. Jadi sempatlah ke pasar sekejap beli bahan-bahan.

Alhamdulillah. Dari hari pertama, sampai hari ketiga, kebanyakkan makanan yang disediakan habis. Suka hati sangat kerana penat lelah kita berbaloi apabila makanan dah habis. Seronok dan berbunga sangat kat dalam diri.




Saya mengambil keputusan untuk membuat mee kari dan mee rebus. Mee kari ni sepatutnya ada aksesori dia, namun dah habis. Tinggallah sisa-sisa aja. Tak banyak dah. Gambar ni dirakam oleh kawan saya yang kebetulan masih punyai rezeki untuk merasa mee kari. Terima kasih kepada kakak 2 kerana tolong selesaikan hal kuah mee kari ni.

Mee kari habis. Mee rebus juga habis. Maka saya kegirangan.



Bersama Ziela yang disebelah kanan. Dialah yang sanggup berpatah balik untuk ke rumah saya. Ketika saya menghantar Ziela yang ketika itu dah nak balik. Tetiba dia ternampak kereta Vios putih lantas melambai. Ya Allah, rupanya kawan kami yang melintas di hadapan rumah saya. Ketika ini, kami sambung berborak di depan rumah jiran saya. 

Ziela cakap 'berani mung lalu kot rumah Aida tapi dok singgoh ork?'. HAHA! Insiden ini sangat lucu kerana, si Jan ni [kalau korang ingat, dia partner saya semasa kami ke Acheh], sebenarnya tak nak singgah pun kat rumah saya. Ceh! Kurang asam punya kawan. Dia cakap, dia just nak lalu je sebab dia baru balik dari rumah kakaknya. Tak sangka kena tahan ditengah jalan. Haha! Ziela beria tak nak dengar alasan si Jan. Bengang je muka dia. Tapi dia ok. Sempat juga kami bergambar tanda kami berjumpa.

--------

Malamnya, kami sekeluarga membuat bbq. BBQ ni dah jadi acara wajib yang perlu ditanda di dalam kalendar. Pada petang tu, kakak 1 sempat buatkan bihun goreng. Alhamdulillah, bihun tu habis juga apabila malam dah menjelang. Ingatkan dah tak habis. 





Tempat membakar kecik aje. Sebetulnya, kami dah beli tempat khas. Namun permukaannya dah bocor angkara kepanasan arang. Maka yang tinggal hanyalah tempat memanggangnya sahaja. Lain kali kami perlu cari tempat yang lagi besar. Contohnya dalam kereta sorong. Eh! Haha.

Ok. Untuk rekod, kali ini, sosej tak cukup, kerana kebiasaan kami membeli juga burger. Ini kali memang tak ada daging burger. Biasanya ayam/sosej/daging burger memang melebih-lebih. Namun tidak untuk kali ini.

Buat kali pertamanya [kot], ayam sold out! Hinggakan terpaksa potong beberapa ketul ayam lagi kerana ada 2 individu yang tak sempat makan lagi. Owh! Kesilapan ini amatlah dikesali, namun kami pandai cover. Jadi cepat-cepat potong ayam dan perap seketika dalam lebihan bahan perapan. 

Pendek kata, memang tak ada membazir pada kali ini. Sampaikan kami bercakap sesama kami, 'biasanya ayam yang dibakar akan berbaki sampai esok. Sosej pula akan dipandang sepi'. Kali ini, memang terbaik. Lain kali elok buat macam ni. Tak membazir. 

Saya tinggalkan kata-kata akhir iaitu tak membazir. Haha. Entah apa yang lawak ni, tak tahulah.



No comments:

Post a Comment

Terima kasih atas pandangan.