Thursday, October 13, 2016

Bidadari Di Pintu Firdausi

Beberapa bulan lepas, seperti biasa ke kedai buku. Kedai buku ni sebetulnya ada daya magnet yang buatkan kita rasa nak berlama-lama kat dalam. Belek buku satu demi satu, dari rak ke rak, dari bahu ke bahu. Tak  tak. Hehe.. Itu lagu yang Fafau, Nana nyanyi dulu-dulu.

Antara buku yang dah lama sangat saya cari tapi selalu kehabisan stok ialah Bidadari Di Pintu Firdausi. Rasanya semua orang tahu mengenai kisah pemergian Cikgu Zae/Zie tahun lepas. Kejadian tren tumbang dah tentu masih segar dalam ingatan kita bukan? 

Seingat saya, ketika di kaca televisyen memaparkan kejadian ini. Memang jelas dan terngiang lagi kata-kata hos di salah satu tv, yang menyatakan bahawa salah seorang mangsa masih muda. Dipaparkan wajah di dalam bentuk passport, nampak biasa sahaja pada pandangan saya.

Ketika menyelak di media sosial, wajah passport itu jugalah yang dipaparkan. Hati memang rasa sedih bilamana mendengar kejadian tersebut. Cuma pada masa yang sama, rasa nak tahu lagi tentang mereka dan saya fokus pada mangsa masih muda. Hati rasa ingin tahu.






Tidak lama selepas itu, barulah wajah arwah ketika di lapangan terbang menjadi viral. Mungkin orang ramai share melalui facebook ahli keluarga arwah. Ketika saya melihat wajah arwah, Ya Allah Ya Tuhanku. 100% berbeza betul dengan gambar passport. Terdetik tentang wajahnya.

Kita tidak mengenali beliau, namun apabila melihat seraut wajahnya seolah-olah  ada satu aura yang cukup menangkap pandangan. Biasan wajah yang begitu gembira bukan kepalang. Saya rasa sebak. Seri wajahnya bukan seri biasa. Seri yang tiada kata bisa diungkapkan. Tiada kata, tetapi kita dapat rasai seri dan senyumannya yang manis itu. 

Saya percaya, ramai orang di luar sana yang cemburukan dengan arwah. Mana tak cemburunya, meninggal di Mekah dan ditanamkan di perkuburan untuk syuhada. 

Buku yang telah dibeli itu, saya baca satu persatu hingga habis. Sebetulnya tak puas membacanya dan saya rasa, banyak lagi kebaikan yang arwah lakukan akan tetapi Allah hanya tunjukkan sedikit sahaja. Itupun tak terbuat oleh kita. 

Antara amalan beliau ialah solat sunat dhuha sejak dari sekolah menengah, solat tahajjud dan juga bersedekah. Ini yang kita tahu. Yang kita tak nampak? Hanya dia dan Allah sahaja yang lebih tahu. Inilah antara insan yang patut kita cemburui di dalam kehidupan kita. Tidak perlu dicemburui dengan wanita yang meraih populariti di media sosial lepas tu kita pun teringin sebegitu, tidak perlu cemburu dengan wanita yang kaya hingga kita sanggup berhabisan untuk menunjukkan kita juga 'kaya', cemburu dengan wanita  yang cantik hingga kita sanggup bermake up habisan untuk cantik, cemburu dengan wanita yang trendy lagi instafamous hingga kita hilang arah. Tidak perlu cemburu dengan mereka. Buangkan rasa itu. Marilah kita fokus kepada kebaikan seorang wanita. Ya, tak dinafikan orang kaya itu juga baik. Namun dalam konteks ini, kita perlu pandai tujukan mana contoh terbaik buat diri kita. Sekurangnya kebaikan mereka menjadi contoh buat kita.

Hidup kita adalah satu perjalanan. Perlu kutip dan isi sesuatu perkara atau bekalan yang amat berharga. Tak rugi berpenat sedikit di sini berbanding di sana.

Kalau belum memiliki Bidadari Di Pintu Firdausi, Jangan tunggu lama-lama, cepat pergi beli. Nak cerita semua tak boleh, nanti tak seronoklah nak baca kan?  Murah je harga dia. Saya beli pakai member card jadi dapat pula diskaun. Harga pun ok. Tak mahal dan sangat berbaloi untuk jadikan koleksi wajib untuk kita.

Untuk berbuat baik, menjadi baik, berubah ke arah kebaikan, perbaiki diri sikit-sikit. Percayalah. Ia tiada tarikh tamat. Setiap orang adalah baik. Dalam 100%, dah tentu akan ada kebaikan mereka walaupun hanya 65%. Kerana itu, kita tidak boleh terlalu menghukum seseorang. 


2 comments:

Terima kasih atas pandangan.