Wednesday, October 5, 2016

Roti Telur Kobis

Kalau mula-mula dengar, memang sukar nak diteka. Tak payah teka, tak payah nak bayangkan macam mana rupa Roti Telur Kobis ni. Saya sendiri tidak dapat nak merungkai gambaran wajah kuih ini. Kena tengok depan-depan baru boleh tergambar. Kalau tak, kirim salam di angin lalu.

Itu hari, saya dan kawan keluar untuk ke bank jika tak silap perkiraan saya. Dia bagi cadangan untuk beli kuih ni. Saya ikut aje, lagipun tak pernah nak tahu tentang gerai kecil ini. Memang hadapan gerai ni, saya wajib lalu hari-hari. Namun tak sempat nak huraikan apa yang dia jual.

Ketika kami berhentikan kereta, kakak ni tengah menggoreng. Kami pesan nak roti biasa, ayam dan daging. Jadi kami pun menunggu. Tunggu punya tunggu. Haih! Dah hampir 30 minit ni.

Semasa menunggu, saya melihat apa yang kakak ni buat pada kuih tu. Memang tak faham. Saya lihat dia goreng, ingatkan dah siap. Rupanya tak. Dia balut dan goreng lagi. Ingatkan akan berhenti kat situ aje, rupanya tidak. Dia goreng lagi dan lagi. Memang takkan faham. Yang saya faham, minyak tu akan menyerap dengan kadar yang lebih banyak dan banyak. Minyak itu akan terperangkap umpama terperangkap di dalam gua yang gelap. 



Penantian kami akhirnya berbalas dengan kuih ini. Dihadapan mata kami kuih ini terhidang. Nampak jelas lapisan berlapis-lapis dengan tepung yang dibalut lagi dengan kobis dan telur. Rasanya? Memang sedap! Berkali ganda sedap apabila kita menikmatinya ketika masih panas. Apa minyak? Haha! Minyak tak minyak, nak makan juga. Bukan main tadi eksyen berfikir weh. Minyak la, gualah. Bila dah dapat rasa, diam terpaku terus. 

Sekali sekala oklah. Kuih ini jika dimakan ketika perut lapar, ok. Boleh habis kesemua 1 biji ni. Nampak aje kecil, kenyang menyandar weh. Jika dimakan di kala perut sudah mempunyai isi, memang agak sukar nak habiskan semua sekali. Dinasihatkan makan perlahan-lahan sambil nikmatinya. Alah, kalau makan laju pun kamu nak ke mana?



Kakak ni cerita, jika roti yang biasa. Sekejap aje lapisnya. Tengok hargalah, sebab tu yang biasa murah. Kalau yang jenis ayam, daging, sardin dan seangkatan dengannya tu, haa yang tu memang lambat. Kakak ni akan goreng lagi dan lagi hingga kita akan rasa mengantuk. Jika kalian tak sabar, rasanya ada yang angkat kaki. Tapi rugilah kalau angkat kaki. Ikut rasa kaki, lapar! Jangan buat macam tu. Kena bertenang, hayati cara kakak ni menggoreng. Memang tak berapa nak sedar masa berlalu. Saya memang sedar masa berlalu kerana kat kepala asyik fikir 'dok sudoh lagi ke?'. Lambatnya, getus hati kecil. Yelah, mana tak mengumam, sebab dah nampak berderet roti kat depan tu. Rupanya itu yang biasa, yang saya cakap tadi tulah. Lapis sikit.

Kalau nak mencuba, silakan. Nak cepat? Boleh order terlebih dahulu. Datang untuk ambil aje. Senang kan? Gerai kakak ni terletak di sebelah bus stop tak jauh dengan simpang jalan UMT. Cubalah, tak menyesal. Kalau tamak, makan sensorang. Kalau jiwa pemurah, kongsilah dengan kawan.

Err. Saya tak nak berkongsi. Eh! Hahaha.


No comments:

Post a Comment

Terima kasih atas pandangan.