Saturday, December 3, 2016

Hikayat Konvokesyen Melabuhkan Tirai

Untuk hikayat terakhir ini, biarlah ditulis dengan semua rasa. Untuk kesayangan hati saya ini, biarlah terabadi di sini. Ayat tak boleh nak jiwang lagi ke? HA HA! Adakala meluat juga baca ayat sendiri. Tak pepasal nak menjiwang. Ini bukan jiwang, ini ekspresi kepada perasaan kasih adik kepada kakak dia. Nak juga pertahankan diri sendiri.

Beberapa tahun yang lepas, ada ditulis tentang Dia Dah Marah. Saat ini, dia masih lagi gigih belajar. Kami adalah tempat untuk dikerah bagi mendapatkan idea assignmentnya. Namun hampa. Adik beradik dia, bukan boleh diharap. HAHA!

Saya copy ayat sendiri yang dah lama dalam draf.
Ke hadapan kakak 2 ku. Entry ini aku tulis sebelum mung berkonvo. Aku tahu mung mesti suka giler dapat habiskan pengajian selama 3 ke 4 tahun eh? Aku dok ingat. Atau bahasa standard dia, aku tak ingat.

.

.

Eh. Suka sangat duk dot dot ni. Bukan nak cerita pasal perenggan atau dot dot tu.
InsyaAllah, pada hari Sabtu ini kakak 2 akan bergraduasi. Sejujurnya, saya dah tak sabar nak hadiri majlis konvokesyen dia. Majlis terakhir yang saya pergi namun tak sampai ialah majlis konvokesyen adik 2 saya. Ye. Itulah majlis konvokesyen yang tidak kesampaian bagi keluarga kami. 
Dari bulan lepas lagi saya dah ambil cuti. Isi siap-siap cuti pada 25 September yang lalu. Bersemangat macam saya pulak yang nak naik pentas. Elok ambil cuti awal, tak adalah kelam kabut lupa nak isi ke apa.
Berbalik pada kisah ini. Kakak 2 seorang kakak yang sangat tabah pada pandangan mata saya. Dialah tempat saya menumpang manja dan boleh diajak ke sana sini jika dia balik kampung. Jika dia free tak ada kerja lainlah. Sebetulnya, adik-adik pun memang menganggap dia umpama mak kami cuma tak adalah terlalu keterlaluan nampaknya. Ini kerana kebanyakkan kami dah besar dan ada hidup sendiri. 


Memang saya sangat beria-ia untuk turut hadir ke majlis konvo dia. Dah tekad nak saksikan dengan mata saya sendiri kakak 2 naik ke pentas untuk mengambil skrolnya. Walaupun saya tahu, bukannya ada skrol kat dalam tu. Standardlah, kat kampus kami pun macam tu juga. Hanya folder sebagai simbol. Graduan ramai, kalau letak skrol dalam tu. Jika bertukar, haru. Graduan bukan sikit, beribu. Mana nak cari?

Masa hari kejadian, Sabtu 15 Oktober 2016. Kami rancang semua pergi, rupanya kakak 2 cakap tak boleh. Anaknya yang kecil memang tidak mempunyai sijil untuk dibawa ke dalam majlis atau tempat sebegitu. Ragamnya sangat memeningkan kepala. Adalah elok anak-anaknya tinggal sahaja di apartment bersama abahnya. 

Sebetulnya hanya kami berdua yang akan ke PWTC. Tapi saya pujuk anaknya Angah. 'Bukan senang nak tengok Ummi konvo. Jomlah Angah teman Cuda. Kekgi Cuda sorang je tengok'. Angah setuju dan kami bersiap. Semasa kami bersiap, kakak 2 dah siap. HAA?? Dia cakap kami lambat, lantas keputusan dibuat untuk tunggu kami di bawah. 

Lepas dah selesai bersiap, kami terus turun ke tempat parkir kereta untuk bertolak ke PWTC. Kami memang akan jalan kaki je. Selang tak lama selepas tu, dah cukup korum. Berpandukan kawan kakak, kami jalan dan terus jalan. Rupanya tak jauh PWTC dengan Regalia ni. Adalah dalam 10 - 15 minit je kot berjalan. Dekat sangat. Nak cakap letih tu, tak sempat sebab kita berjalan sambil berborak.




Full house! Orang tersangat ramai. Bayangkan kalau semua anak-anak buah datang kat sini. Rasanya ada yang buat hal. Agak hingar-bingar suasana kat sini. Semua dah jumpa dengan kawan-kawan. Memang berborak sakan. 



Masa ni kami dah terpisah dengan kakak 2. Dia dah beratur untuk masuk ke dalam dewan. Bunga sempat juga di beli semasa dalam perjalanan nak datang ke PWTC ni. Nasib baik ada orang jual kat car boot je. Pilih pilih dan terus beli. Kakak 2 tak sedar sebab saya dan Angah jalan kat belakang.




Gambar tak tersusun. Aduyai! Hehe. Tak pelah. Kita dah upload silap. Waktu ni, dah selesai majlis konvo. Bergambar beramai-ramai sebagai bukti dan kenangan. Nak bergambar ni pun, bukan enteng. Ramai lagi yang nak bergambar. Kami kena pandai dan cepat ambil ruang serta peluang. Itu sebab sekadar bergambar di pinggiran sahaja. Jadilah daripada tak ada langsung. 




Ketika masih berada di ruang legar sebelum masuk ke dewan. Sebagai jurugambar yang tak bertauliah. Tanggungjawab saya adalah untuk merakam sebanyak mungkin gambar-gambar kakak. Rasa sayang jika saya tak ambil setiap moment dia dan kawan-kawan. Sekurangnya saya puas hati. Kakak 2 rileks je. Dia jenis i don't care sangat. Haha. Adik dia yang melebih-lebih.



Dalam ramai-ramai anaknya. Hanya Angah yang setuju nak ikut. Yang lain bila difikirkan, memang elok tak ikut. Andainya si kakak dengan si Ateh nak mengikut. Memang kesemua akan mengikut. Alhamdulillah si adik kecil yang bongsu jenis manja atau senang dengan si kakak. Jadi memang elok sangatlah tinggal mereka kat apartment tu. 




Buat kali pertama menjejakkan kaki ke dalam dewan PWTC. Saya akui sangat menyenangi binaan dewan ini. Rasanya, setiap arkitek yang bina dewan, perlu mengambil dewan ini sebagai contoh. Kedudukan kerusi, kedudukan penonton, aras pandang penonton sangat selesa. 



Kami berada ditingkat atas. Pemandangan kat sini saya rasa paling perfect untuk kami berdua. Kedudukan kakak pula memang tak jauh depan mata. Kerusi dan aras di dalam dewan ini sebenarnya penyumbang utama kepada keselesaan kami hadirin pada majlis ini.

Pelan lantai yang direka tidak landai. Jika tidak dah tentu boleh menyebabkan orang kat belakang tak nampak apa yang berlaku kat depan pentas. Dari tempat duduk depan hingga ke belakang, pandangan sangat jelas. Ditambah lagi kiri kanan dewan untuk bahagian atas, di reka bentuk sebegini. Memang terbaik. 

Selalu sangat terjadi, dewan landai, lepas tu tingkat atas nun jauh di sana. Kerusi pula bukannya jenis kiri dan kanan dewan. Memang jauh dan tidak berapa mesra pandangan. Mulalah terdongak-dongak nak tengok. Penat!



Bersiap sedia untuk mengambil skrol. Ketika ini saya dah standby untuk rekod video. Banyak video yang berjaya direkodkan. Dan bilamana lihat kembali, dah tentu menjadi nostalgia terindah buat kakak. HAHA. Saya jelah perasan macam tu. 



Setiap detik yang penting, lensa saya rakamkan pada dia. Dari dia masuk dewan, duduk, keluar barisan beratur, naik pentas, turun pentas, semua saya rekodkan. Semua saya rakamkan. 

Kalau anda ada kakak yang hebat, saya juga ada kakak yang hebat. Hebat pada mata saya. Hebat kerana jiwanya yang tidak mudah mengalah berputus asa. Siapa tak sayang keluarga sendiri ya dak? Hehe. Saje je panaskan line.



Sejujurnya, saya bajet saya akan menangis apabila melihat kakak di pentas. Rupanya sangkaan saya silap. Dek kerana terlalu sibuk nak rakam gambar, rekod video. Saya terlupa nak bersedih. Konon rasa sayulah kakak dah konvo. Tak ada pun. 

Bukan mudah untuk kakak 2 mengenggam segulung ijazah. Nak bahagikan masa dengan anak-anak seramai 7 orang. Tak ada pembantu, perlu drive kereta untuk belajar dari Kemaman ke Kuantan. Naik kereta kebal. HAHA! Ya, dia naik kereta buruk dia. Dahlah tu, dalam ramai-ramai kawan yang dia ada. Dia yang agak berani nak bawa kereta. Namun dengan syarat, bawa kereta kebal je. Kalau kereta yang abang ipar selalu bawa tu, dia tak pandai sebab auto.

Kereta kebal ni atau nama sebenar dia kereta iswara aeroback. Memang sangat berjasa. Dari dia mula kahwin hingga anak dah bersekolah menengah, kereta itulah yang di bawa ulang alik untuk menghantar anak-anak ke sekolah. Biasalah, pagi-pagi kena ada dua kereta. Abang ipar hantar pasukan A, kakak pula hantar pasukan B. Haha! 

Saya tahu betapa banyak perkara yang kakak telah korbankan. Dan saya dapat rasakan bahawa dia super duper LETIH lagi PENAT! Dia bukan robot. Namun kekuatan dan kekentalan jiwanya buatkan saya kagum. Bayangkan, bila dia balik kampung. Macam mana letih, dia tetap masuk dapur masak untuk kami. Memang macam tu, dari anak-anak dia 2 - 4 - 7 orang, dari anak dia kecil lagi bukan satu alasan untuk dia ngelat tak nak masak atau apa. Jika ada masa lapang, kami curi-curi keluar untuk ke Mydin, Giant atau mana-mana tempat yang dia rasa nak pergi atau yang saya rasa nak pergi. Tak pernah tolak kecuali dia ada kerja. Biasanya dalam curi-curi keluar tu, memang jarang kami keluar berdua. HAHA! Ada juga anak-anak buah yang terpaksa dibawa. Kalau tak menangis berlagu raya lah jawabnya.



Berbalik pada topik utama. Airmata saya rupanya hanya hadir apabila wakil graduan membacakan teks ucapan. Sangat-sangat tersentuh. Dari tadi duk tertanya-tanya, rupanya time ni saya nangis. Tapi bukan nangis beria. Biasa je. Saya kira, ini adalah ucapan yang paling baik pernah saya dengar. Wakil daripada Sarawak ini menceritakan pengalaman beliau menimba ilmu. Susah. Tinggal di pedalaman, nak dapatkan internet susah. Redah naik bot menyusuri sungai di Sarawak. Bayangkan. 

Saat ini memberi saya satu pengalaman baru. Pengalaman pelajar sepenuh masa adalah berbeza dengan mereka yang telah berkeluarga dan berkerja namun memilih untuk menyambung pelajaran. Dugaan dari sudut masa, keluarga dan banyak faktor lain melahirkan rasa kagum saya kepada mereka.

Melihat wajah-wajah mereka yang dah berusia, membuatkan kita rasa kerdil. Kesungguhan dan keazaman mereka untuk menuntut ilmu perlu dijadikan cetusan semangat kepada mereka yang masih muda untuk belajar.



Kakak 3 turut hadir ke majlis ini. Kami tahu dia nak datang. Cuma waktu tu memang tak akan sama dengan kami. Dia sampai dah lewat dah. Macam berjanji je, esok hari adalah hari konvokesyen abang ipar 3 di UM. Jubah abang ipar 3 dah diambil masa hari Jumaat kalau tak silap. Dia konvo pada hari Ahad dan mereka bertolak dari Kuantan agak lewat, tak macam kami yang dah bertolak sehari lebih awal ni. Patutnya kalau semua hadir, dah tentu meriah. Ini kami terpaksa gilir-gilir ambil gambar. Hehe!

Tak mengapalah, yang penting memang seronok dan Alhamdulillah selamat pergi dan kembali.

Selepas ni, tak tahulah majlis konvokesyen siapa yang kami boleh pergi ek. Seronok sebenarnya pergi majlis-majlis macam ni. Yelah, bukannya selalu. Sekali sekala je. 

Ok. Hikayat konvokesyen melabuhkan tirainya. 

End.



No comments:

Post a Comment

Terima kasih atas pandangan.